Saturday, July 18, 2020

Manajemen Piring Kotor

Dear iriters,

Pernah ngga kamu merasa, kenapa cucian selalu menumpuk padahal baru sejam yang lalu kamu mencucinya. Banyak perangkat makan dan masak yang kotor, padahal masaknya ya cuma gitu-gitu aja. Ternyata bukan cuma saya lho, banyak orang lain yang merasa demikian mungkin termasuk kamu.

Saya lantas merenungkannya pasti ada yang salah nih, pasti ada cara untuk meminimalisir perkakas yang kotor. Dan saya menemukannya, sebut saja manajemen piring kotor.

Manajemen piring kotor adalah cara yang harus kita lakukan untuk mengatur supaya tidak banyak peralatan makan maupun masak yang kotor lantas menumpuk di wastafel cuci piring. Lho kok nyebutnya piring? Perkakas makan ngga cuma piring kan? Yaa kita pakai istilah yang umum aja. Kalo kamu disuruh emakmu cuci perkakas makan dan minum yang kotor,pasti bilangnya cuci piring kan bukan cuci gelas atau cuci mangkok.



Oke langsung saja ya, saya bocorkan ke kamu bagaimana manajemen piring kotor.
1. Miliki perkakas pribadi, terutama GELAS. Oh why? Saya yakin ini kejadian juga di rumah kamu. Orang di rumah cuma 5, gelas di atas meja bisa 10. Kenapa begitu? Karena seringkali kita lupa tadi pakai gelas yang mana ya? Ya udah deh ambil baru aja. Karena gelas yang kita pakai ngga personal, gelas itu milik semua orang, bisa dipakai siapapun. Tapi kalo kamu punya gelas khusus yang orang lain di rumah juga tahu itu punyamu, kejadian lupa-lupa gelas ngga akan terjadi lagi. Ngga perlu beli baru, cari aja 1 gelas atau mug di rumah yang beda lalu bilang sama orang rumah, itu punyamu, kamu akan memakai gelas itu terus. Atau beri nama pada gelasmu biar orang lain ngga salah ambil.


2. Ngga semua perkakas kotor harus dicuci dengan sabun. Ya, kebiasaan kita kan asal lempar aja perkakas ke bak cuci. Padahal piring yang dipakai cuma bekas biskuit.KOtorannya cuma remahan bisukuit doang yang kering, atau piring bekas rendem tempe pakai garam. Itu kan bisa cuma dibilas bentar aja pakai air langsung tarok rak lagi.

3. Perkakas bisa dipakai lagi, jangan buru-buru ditarok ke bak cuci. Jadi misal panci habis nggodog mie, kan masih bisa dipakai buat masak sayur atau ngungkep ayam misalnya. Piring wadah tempe, kalo tempenya tinggal sak ler alias sebiji kita bisa jadikan wadah makan kita sekalian.

4. Gunakan perkakas yang ukurannya sesuai. Saya paling malas pakai piring makan yang gedenya sak tampah karena menuh-menuhi bak cuci.Ya pakai piring yang ukurannya pas ajalah dengan porsi makan kita. Masak-masak juga pakai panci yang ukurannya sesuai dengan seberapa banyak yang kita masak.

5. Gunakan alas makan. Biasanya ini sih kalo pas ada acara di rumah yang ngundang orang banyak buat makan-makan. Daripada cuci piring banyak bisa dikasih alas makan aja, jadi tinggal buang alasnya. Pakai ALAS DAUN ya yang ramah lingkungan, cepet terurainya.Jangan gunakan alas kertas coklat, karena alas itu juga mengandung plastik yang terurainya bisa puluhan bahkan ratusan tahun. Malah menimbulkan permasalahan lingkungan baru.

6. Biasakan langsung mencuci setelah makan atau masak. Untuk perkakas yang sekranya tidak akan dipakai lagi dalam waktu dekat. Jadi biar terasa ringan saat mencuci piring, ngga nunggu numpuk baru dicuci.


Nah begitulah irites, manajemen piring kotor yang bisa kita terapkan. Dengan meminimalisir piring kotor, jaid lebih hemat air, lebih hemat sabun cuci dan lebih hemat tenaga. Ada yang mau nambahin tips lagi?

5 comments:

  1. Eiya bener banget, Mak Irits. Kadang suka juga nih main lempar kaleng bekas wafer padahal ga perlu ribet ya. Akunya aja yang ngeribetin diri sendiri. Emang solusi praktis banget nih tips makirits.

    ReplyDelete
  2. Eiya bener banget, Mak Irits. Kadang suka juga nih main lempar kaleng bekas wafer padahal ga perlu ribet ya. Akunya aja yang ngeribetin diri sendiri. Emang solusi praktis banget nih tips makirits.

    ReplyDelete
  3. wah , kalau gelas dan piring sih untuk makan seahri2 sudah beda, punya anak2 dari plastik dengan warna yang berbeda, begitu juga gelas beda2

    ReplyDelete
  4. salam kenal makiritšŸ˜Š bener nih perkara cuci perkakas, sehari bisa belasan kali padahal cuma 4 gelintir orang

    ReplyDelete
  5. Pas asistenku mudik kmrn, biasanya aku Ama suami bagi tugas mba. Berhubung aku ga suka kena detergen, jd udh pasti cuci piring itu tugas dia, dan aku masak, yg gampang2 aja tapi.

    Cuma nth kenapa, tiap masak, cm 1 jenis, kok ya tumpukan peralatan kotor yg dipake bisa segambreng hahahaha. Pak suami biasanya lgs ngomel dah tuh, masak cm 1, kenapa bak cuci penuh piring :p. Mungkin Krn kebiasaan aku slalu pake piring berbeda utk masing2 bahan :D. Kayak masak bibimbap , itukan sayurannya banyak, dan hrs dimasak 1-1. Jd tiap sayur ada piringnya :D. Ntah kenapa kalo pake piring yg berbeda, aku ga yakin gitu :D.

    Itu juga yg bikin suami akhirnya LBH milih gofood aja, drpd dia hrs nyuci tumpukan piring yg aku buat :p

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)