Tuesday, March 12, 2019

Melirik Potensi Bisnis Fotografer Event

Ditulis oleh Rahmi Aziza

Saya masih ingat, waktu datang ke sebuah event bersama suami. Ada seorang fotografer datang menghampiri, meminta saya melihat ke arah kamera, senyum, saya manut aja, dan jepret! Saya dipotret, ngga hanya sekali, setelah itu sang fotografer mengambil foto suami saya sendirian, juga foto kami berdua. 

Pulang dari acara, di depan pintu keluar ada meja dengan banyak foto berjejer-jejer. “Fotonya bu, 10 ribu.. 10ribuu..”



Ealah saya baru sadar kalo tadi yang motrat-motret bukanlah fotografer yang ditunjuk panitia buat mendokumentasikan acara. Tapi fotografer komersil, yang mungkin udah minta ijin sama panitia untuk motret-motret dan jualan foto. 
Sebenarnya saya agak malas membeli fotonya, menurut saya sih hasilnya yaah, standart. Kaya foto setengah badan gitu aja, terus di cetakannya ada tulisan, acara apa tanggal berapa. Yaah kalo cuma moto gitu doang akikah juga bisa tinggal selpah-selpih, trus ntar edit kasih tulisan di bagan bawahnya. Tapi akhirnya saya beli juga sih soalnya mikir ya daripada foto saya ntar disimpen sama bapaknya dan disalahgunakan, dibuat jimat pengusir tikus misalnya.

Ternyata fotografer komersil memang lumrah banget ada di event ya. Beberapa kali ikut acara sekolah anak, tiba-tiba suka muncul orang yang motrat-motret. Hasilnya.. ya rata-rata sama aja kaya sebelumnya (padahal fotografernya beda) banyak yang mengecewakan, khasnya motret dari deket kadang sebadan full kadang setengah badan, seringkali ngga peduli ekspresi muka si anak lagi gimana, ada yang lagi cemberut lah, mangaplah, dan ekspresi mbuh lainnya. Kalo ngga karena caption yang ikut dicetak kita juga ga tau itu di acara apa, karena ngga nampak bekgron sama sekali. 


Yasudah abaikan tentang hasil foto si babang fotografer, saya malah tertarik untuk melihat peluang bisnis dari profesi ini. 

Satu lembar foto biasanya dihargai mulai dari 5 ribu rupiah ada yang lebih. Biasanya saya kalo cetak foto ukuran begitu di dekat rumah cuma 2ribu, bisa lebih murah lagi pasti ya kalo saya mencetak di tempat digital print yang lebih besar atau sudah menjalin kerjasama dengan tempat cetaknya, bisa dapet harga bakul lah ya istilahnya. 

Keuntungan yang didapat perfoto 3ribu rupiah. Taruhlah yang laku 50 foto, berarti total keuntungan senilai 150ribu rupiah. Dikurangi resiko foto yang sudah tercetak dan tidak dibeli taruhlah 50ribu, masih dapat keuntungan sebesar 100 ribu rupiah. 

Dalam sehari fotografer bisa berburu beberapa event. Biasanya sih di sebuah event mereka hanya stand by 2-3 jam saja. Setelah itu bisa beralih ke event lainnya. Kalau sehari bisa dapat 4 event, berarti pendapatan bisa mencapai 400ribu rupiah. Kalikan sebulan berapa hari waktu operasionalnya, lumayan banget kan. 

Baca juga: 10 Pekerjaan Paruh Waktu Yang Cocok Untuk Ibu Rumah Tangga

Apalagi kalo kamu punya kemampuan fotografi yang mumpuni. Bikin foto ala-ala levitasi misalnya atau bikin foto yang menambah kecantikan/kegantengan sang objek melebihi level maksimal fitur beutyfication. Pasti deh orang-orang ngga akan merasa sayang keluar duit 5-10 ribu. Jadi, kemungkinan rugi karena foto yang tercetak ngga diambil bisa diminimalisir. Gimana, menarik kan peluang bisnis fotografer event dadakan ini? Tapi ya inget mengerjakan apapun hasilnya harus maksimal, jangan sampai buat orang terpaksa beli hanya karena kasihan.

12 comments:

  1. selalu salut sama profesi fotografer, untuk 1 hasil foto yang bagus butuh perjuangan luar biasaaaaa

    ReplyDelete
  2. Iyaa, sayangnya itu mereka asal mengambil gambar. Seringnya mereka candid, kan. Klo pas posenya bagus, mau aja beli. Salutnya itu mereka gerak cepat. Mungkin tim, ada yg bagian mencari obyek, ada yang bagian ngedit plus cetak.

    ReplyDelete
  3. Bener aku kalau beli selembar 5 ribu atau 10 ribu 3,fotonya ekspresinya embuh memang, cuma dibeli karen kasian heuheu, sama juga toss ah..

    ReplyDelete
  4. Nah iya ya drpd foto ngasal jepret. Ga dibeli kasian, dibeli kok ga menarik huhu

    ReplyDelete
  5. tapi gimana yaa mba, kadang kasian gitu sama mereka
    ujungnya yaa dibeli juga, padahal mah sampe rumah lupa itu poto ditaruh mana ujungnya ilang hahaha

    ReplyDelete
  6. Aku cuek ga beli..hehe.. pasrah saja mo diapain tuh foto yg hasilnya entah itu..hihi.. *kejam yg ga patut ditiru nih..

    ReplyDelete
  7. Hahaha bener juga sih tapi aku orangnya suka ga tegaan aplagi kalau yang jual surah tua pasti ujung-ujungnya ku beli juga..karen kebetulan aku tipe orang yang hobi cetak foto biar bisa diliat-liat lagi buat kenang-kenangan juga hihihi

    ReplyDelete
  8. Fotogarafer ginian kreatif nyari duitnya. hehe.

    Btw aku dulu pas wisuda sampai melipir lewat pintu samping biar nggak ketemu mereka. wkwkwkwk.

    ReplyDelete
  9. Ow. Yg seperti di acara gandjel rel itu ya... aku juga beli karena kasihan aja.

    ReplyDelete
  10. Haha dapat aja ide nulis ya dari fenomena di sekitar kita, bisa tuh para fotografer keliling dikasih pelatihan fotografi dasar hehe..

    ReplyDelete
  11. Kemaren pas ultah GR kan ada. Untungnya ga embuh2 amat hihi

    ReplyDelete
  12. Aku juga akhirnya beli karena kasihan sama fotoku, dipajang di lantai, hihihii

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)