Tuesday, November 12, 2019

Hidup Hemat Ala Mahasiswa Perantauan

Menjadi mahasiswa rantau punya banyak rintangan dan kewajiban yang harus dilakukan. Hidup jauh dari orang tua, banyak kegiatan kampus, bayar kas organisasi ini itu. Duh! Susah banget deh ngatur keuangan kalo pengeluarannya seabrek-abrek. Seperti yang kita tau kalo awal bulan, gaji orang tua masih fresh, begitu juga dengan uang kiriman ke mahasiswa rantau. 

Kalo lagi awal bulan, kita bisa makan soto daging buat sarapan, siangnya makan iga penyet terus empal gentong buat makan malam. Akhir bulan makanannya juga bisa sih kaya di awal bulan, tapi ya dalam bentuk mie instan.

Kalo awal bulan mahasiswa pilih - pilih tempat makan. Mereka bakal pilih - pilih rumah makan mana ya buat sarapan? terus nanti malam makan di restoran mana ya? Kalo akhir bulan, ya juga gak beda jauh sih sama awal bulan. Mahasiswa bakal tetep pilih - pilih tempat makan, kira-kira tempat makan mana yang bisa diutangin ya? 

Selain pilih tempat, mahasiswa akhir bulan juga biasanya pilih-pilih temen. Iya, cari temen yang sedia masakan di kos atau pilih temen bukan anak rantau alias asli daerah kampus. Biasanya kan dirumah mereka pasti ada lauk yang dimasak emak mereka pagi - pagi hehe. Mahasiswa itu identik dengan hidup yang irit dan minimalis. Segala trik dan tips dilakukan demi menghemat uang saku pemberian orang tua. Tapi untuk irit itu gak harus jadi mahasiswa lho! Irit atau hemat itu merupakan gaya hidup yang patut dilakukan setiap orang. Ini beberapa cara gimana hidup irit: 

1. Catat Rencana Pengeluaran

Setelah menerima gaji di awal bulan, biasanya kita langsung foya - foya dan lupa untuk merencanakan pengeluaran kita. Padahal perancanaan itu penting banget lho iriters! Tulis semua pengeluaran tetap per bulan yang akan kamu keluarkan. Misalnya bayar kartu kredit, bayar tagihan listrik, bayar tagihan PAM atau iuran warga. Catat pengeluaran rutin bulanan biar kamu bisa tau sisa uang bulanan yang bisa kamu pake untuk hal lain. 

Nggak cuma mencatat pengeluaran rutin bulanan, mencatat pengeluaran spontan yang gak direncanakan juga penting. Kadang nggak sadar beli jajan di mall kecil kecil eh tiba - tiba udah abis 100 ribu aja. Dengan mencatat pengeluaran yang spontan, itu bisa dijadikan sebagai reminder kita ke depan dalam berbelanja. 

2. Bedakan antara keinginan dan kebutuhan

Mengelola uang bulanan memang rumit. Nggak terasa pemasukan dan pengeluaran kadang nggak berbanding lurus. Hal ini juga bisa disebabkan karena kita nggak bisa membedakan mana pengeluaran untuk kebutuhan dan keinginan. Terkadang kita membeli barang bukan karena butuh tapi karena gengsi atau ngikutin trend aja. Ini harus dihindari iriters! Saya sendiri dari kecil dibilangin “kalo nggak butuh ya nggak usah beli” Motto ini penting banget demi memangkas pengeluaran kita yang dirasa nggak perlu dan mendesak. Kalo kamu hitung-hitung lagi, berapa total barang yang udah kamu keluarkan demi keinginan semata? 


3. Masak sendiri 

Untuk makanan sehari - hari kita bisa usahakan untuk masak sendiri dari pada jajan atau pesan makanan lewat ojek online. Dengan masak sendiri, kita bisa meningkatkan skill masak kita sedikit demi sedikit lho!

Beli bahan-bahan masakan di pasar bikin kita mendapat harga yang paling murah. Mulai masak sendiri dengan resep yang simple, bisa cari di internet lewat video youtube atau website khusus tentang masak - masak. Kalo masak sendiri kan lumayan, irit uang jajan dan irit delivery fee. Kalo mau lebih iritnlagi ajak temen-temen buat masak bareng, kan enak bisa sharing bahan dan makanan. 

4. Bawa Bekal 

Nah kalo udah rajin masak di kosan, ke kampus jangan lupa bawa bekal ya! Mungkin kamu akan berpikir, ah sekali makan doang gapapalah mahal dikit. Padahal coba kalo selisih 5 ribu dana buat makan itu dikalikan sebulan, lumayan lho, kamu bisa menghemat 150ribu!


Lagipula dengan membawa bekal kamu ngga perlu pusing-pusing cari tempat makan, lebih menghemat aktivitas oak untuk berpikir hahaha. Kebersihannya juga lebih terjamin.

5. Pilih transportasi umum 

Beberapa dari kita memilih tempat tinggal berdasarkan dimana tempat kerja atau sekolah agar menghemat biaya transportasi. Ada juga yang memilih tempat tinggal di tengah kota agar kemana - mana deket, ke rumah sakit deket, mau nge-mall deket, kemana aja deket. Bayangin kita setiap hari bolak balik pake kendaraan pribadi, berapa banyak bahan bakar yang kita gunakan dan polusi di jalan yang kita tambahin. Coba gunakan pake transportasi umum. Mulai dengan pake bis atau angkot, pasti murah. Selain hemat, kita juga ikut kontribusi dalam kesehatan lingkungan. 

6. Cari Diskon! 

Siapa sih yang nggak suka diskon? Potongan harga pasti bakal menghemat banget pengeluaran kita. Ada beberapa tempat makan yang punya diskon rutin lho iriters! Entah tiap tanggal 12 atau tiap hari tertentu, mereka punya waktu untuk ngasih potongan harga ke customer. Selain tempat makan, toko baju juga suka ada diskon kalo liburan panjang, diskon natal, diskon lebaran, diskon awal tahun dan lain-lain. Kalo brand internasional juga sering diskon karena mereka pasti akan ganti model model baju sesuai musim, entah musim panas atau musim dingin, mereka akan pasang diskon untuk habisin stok musim sebelumnya. 

7. Menabung 

Pendapatan atau pemasukan yang kita gunakan keperluan sehari-hari jangan lupa untuk disisihkan demi tabungan. Ingat bahwa tabungan demi itu adalah investasi masa depan kita. Pikirkan ke depan bagaimana kita beli rumah, kendaraan, bayar pajak dan lain-lain. Bisa sisihkan misalnya 5000 per minggu, atau 20.000 per bulan. Tidak perlu banyak yang penting rutin. Jika kita tertib menabung maka tanpa kita sadari akan terkumpul uang yang setiap hari kita sisihkan menjadi tabungan yang menjanjikan. 

8. Hadiri banyak acara 

Sekarang ini banyak lho event-event yang dibuka buat umum dan gratis. Selain kita bisa mendapat ilmu dan pengalaman dari event tersebut, lumayan juga kalo ada makanannya, bisa mengamankan isi dompet. Atau bisa juga kamu menwarkan nemenin teman yang dapat undangan nikah tapi belum punya pasangan. Selain dianggap setia kawan, dapat bonus makan gratis kan. Ngga usah mikir ngamplopi, kan yang dapat undangan si temen xixixi. 

9. Puasa

Karena masih kuliah, saya punya banyak teman merantau yang kalo minggu ke-empat, saldonya udah dibawah 100 ribu. Demi bertahan hidup, temen-temen banyak yang akhirnya puasa. Karena makan cuma dua kali dan pasti sahur pun makan makanan seadanya aja. Jadi terhitung mereka hanya beli makanan satu kali sehari. Selain irit, juga nambah pahala kan iriters! Menurut temen-temen juga, karena makan besar hanya pas buka, mereka jadi bisa ngirit banget. Syukur-syukur kalo kebiasaan puasa ini kebwa terus ya, bukan hanya di akhir bulan, tapi juga di awal bulan saat lagi kaya hahaha. 

10. Jual Beli Barang Bekas dan pinjam

Salah satu tips ala mahasiswa tentu dengan meminimalkan pengeluaran dong? Yang gampang dilakukan adalah kurangi beli buku pelajaran kecuali kita benar - benar memiliki niat untuk membaca ulang buku tersebut. Karena rata-rata buku itu dibaca cuma sekali, dari pada beli mending pinjam kakak tingkat atau perpustakaan. Membeli barang bekas juga menghemat budget banget lho! Kita bisa beli buku bacaan bekas di tukang loak, beli baju di thrift shop atau lewat online. 

Tiap orang punya cara agar hemat dan mengatur keuangan masing-masing. Cara-cara di atas itu cara hemat menurut emak. Hal-hal kecil yang mulai emak lakuin ngaruh banget lho pada tabungan emak. Selain hemat punya efek buat diri sendiri tapi juga punya dampak ke sekitar hihihi. Dari cara hemat di atas, mana yang iriters sudah pernah lakuin? Share dong tips hemat iriters di kolom komen ya!

No comments:

Post a Comment

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)