Friday, February 13, 2015

Mubadzir? No Way!

Suka lihat ada orang yang disuguhin makanan atau minuman, kemudian mereka mencicipi sak uprit trus meninggalkannya begitu saja? Saya sebal dengan orang-orang seperti itu. Sampai-sampai waktu pas lebaran kemaren saya ingin bikin tulisan gede-gede di ruang tamu "HABISKAN ATAU JANGAN MINUM SAMA SEKALI" hahaha kejam ya...

Iya saya suka sedih lho, setelah tamu-tamu yang berlebaran pada pulang, kemudian membereskan air mineral gelas yang sudah terbuka namun masih tersisa banyak. Biar ngga mubadzir-mubadzir amat, airnya saya tuang ke ember kemudian dipakai untuk menyiram tanaman.

Entah apa yang ada di pikiran mereka, mungkin mau ngabisin ngga sanggup, udah kembung karena kebanyakan minum, tapi mau ngga minum ngga enak sama tuan rumah.


Tapi saya sih ngga berpikiran kaya gitu. Kalo merasa ngga sanggup ngabisin saya ngga akan minum sama sekali. Ntah itu air mineral atau minuman berasa macam teh atau sirup. Kalo ngga diminum kan bisa buat nyuguhin tamu yang lain. Nyenengin tuan rumah juga kan, air mineral atau siropnya ngga cepet habis, mayan bisa ngirits *emang eloo???

Biasanya kalo cuma mau minum sedikit saya minumnya barengan aja sama yang lain, satu gelas berdua sama adek atau mbak yang ikut datang bertamu bareng saya.

Seandainyapun saya minum tapi ngga diabisin biasanya saya bawa pulang, biar bisa diminum di rumah daripada ditinggal. Tentu ini hanya berlaku untuk air dalam kemasan ya, kalo yang disuguhkan dalam gelas masak mau dibawa sakgelas-gelasnya. Sayanya sih mau, lumayan buat nambah koleksi gelas di rumah, yang punya gelas yang ngamuk hahahah.

Pokoknya saya punya prinsip, mubadzir, no way! Kalo terpaksa-terpaksaa banget saya buang makanan karena basi mungkin saya biasanya komat-kamit dulu, "Maaf ya Alloh, saya buang makanannya, maaf ya pak tani, maaf ya nasi, maaf ya orang-orang miskin yang ngga bisa makan." Asli ngerasa bersalaah banget.

Bagaimana dengan kamu iriters?
Note: ini salah satu komik yang ada dalam komik Mak Irits versi cetak, hayoo udah pada beli komiknya belum? Selain ini masih ada 99 cerita seru lainnya looh!

@eMakIrits

24 comments:

  1. Eh ya sama, apalagi kalo di acara nikahan. Suka pada kalap ngambil makanan, terus pada nyisa nasinya, sayur, suka sedih pisan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ,ak dulu aku y begitu, skrg insaaap, mnding mbungkus aja *eh

      Delete
  2. Eh ya sama, apalagi kalo di acara nikahan. Suka pada kalap ngambil makanan, terus pada nyisa nasinya, sayur, suka sedih pisan.

    ReplyDelete
  3. wah selama ini kalau ada minuman sisa langsung saya buang. setelah baca ini jadi terinspirasi.. airnya dipakai siram tanaman ya. asiik gak mubazir ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan maak, sayaang,.. byk org ksulitan air di luar sana ;)

      Delete
  4. benerr benerrr.. memang biasa karena pembiasaan.. inget jaman masih kecil selalu dikasih tahu untuk jangan ada sisa, alhamdulillah kebawa sampai sekarang.. ^_^ sayang ya yg pada hobi gak bisa ngukur perut, padahal rejekinya ada di yang terakhir dihabiskan itu... salam kenal mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam knal balik maak, iyaah aku jg dibiasakan klo makan harus bersih sih

      Delete
  5. Mubadzir no way....iya bener banget, mak. Saya juga suka sedih kalo liat makanan/minuman di buang2...makanya kalo anak saya nyisain makanan, pasti saya yg ngabisin....makanya sampe melar gini badannya...hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa iyaa sama,bagian pembersihan nih emak2

      Delete
  6. Iya mak. Paling anti aku ga habisin suguhan dari tuan rumah. Mending ga ambil sekalian kalo ga sanggup habisin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo g habis mnding sekalian dibungkus kan maak *modus

      Delete
  7. Bener banget Mak, harusnya sebelum mengkonsumsi itu dipikir-pikir dulu ya.. sanggup ngabisin ato ndak..

    ReplyDelete
  8. ditaroh freesher trus dbikin es batu gmn mak??tpi kasihan yg blm punya kulkas bisa dsumbang nih hheheheh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak bekas diminum orang dibikin es sih mak, mo minumnya ga sampe hati hihi

      Delete
  9. Klu disuguhi makanan ketika Lebaran sebisa mungkin aku habiskan... Memang jadi mubazir ketika kue2 yg disediakan dlm cawan mungil hanya dimakan sepotong kecil lalu sisanya pasti dibuang kan sama si empunya rumah?

    ReplyDelete
  10. benar mak, kadang saya dibawa pulang sekalian buat dijalan.. hihi
    tapi kalo lagi ga haus, nanti tuan rumahnya nanya knp ga minum.. trus dianggap tidak sopan.. jadilah minumannya di cicip sedikit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp sih klo saya mak, bilang aj takut g habis, klo sy sih maklum namanya lebaran pasti kan hbs bertamu dari mana2. Atau klo mau nyicipi, y makan kuenya aja, klo kue kan potongan kecil2, kbangetan kalo smpe ga habis hehe

      Delete
  11. aku suka masak nasi sedikit mak, kalau kurang masak lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa sama mak, masak nasi kan cepet jugaa

      Delete
  12. aku kalo ke rumah sodara sering disebut "waterproof" bukannya ga mau minum tapi eman kalo cuma nyedot air setenggak doang trus tak tinggal pulang mending ga minum sekalian :D

    ReplyDelete
  13. samaaa, kalo makanan sisa itu aku lgs mikirnya ama org2 yg ga bisa makan mba ...makanya ngajarin anakku spy makannya abis, aku lgs cerita ttg anak2 di negara Ethiopia ato anak2 kurang mampulah... skr sih dia memang blm gitu ngerti, tp moga2 makin gede, makin sadar kalo makanan jgn dibuang2

    ReplyDelete
  14. kalo gitu ntar diruang tamu tempelin 'menu' aja mak, misalnya untuk minuman, gambarnya 1/4 gelas, 1/2 gelas atau segelas penuh.. ntar tamunya kita tawarin itu aja.. jadi ga mubazir deh.. buahahaha..

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)