Monday, June 27, 2016

Bangun Rumah, Pakai Tukang Harian atau Borongan?

Haiii teman-teman sesama iriters ;)

Saat ini saya lagi bangun rumah Alhamdulillah. Bukan bangun dari awal sih, tapi nerusin cor-coran atas. Jadi atas itu kan baru ada satu kamar, nah mau diluasin sampai ke depan, bikin dua kamar lagi.

Proses membangun rumah ini sudah dimulai dari April minggu kedua dan masih berlangsung saat ini, makanya sekarang ngungsi di mertua.

Yang bikin puyeng waktu awal mau mbangun adalah menentukan pilihan pakai tukang harian atau borongan.

Ada yang saranin pakai borongan biar cepet, katanya kalo harian, kalo pas dapet tukang yang ngga bener suka sengaja dilama-lamain. Beberapa tetangga sini yang mbangun pas saya tanya juga pada pakai borongan karena mereka pengen cepet.

Tapi temen saya yang punya bengkel besi lebih nyaranin harian, katanya hasilnya lebih maksimal, ga terburu-buru kerjanya si tukang.

Saya sampai googling loh, mungkin ada yang nulis tentang pengalamannya bangun rumah baik yang harian atau borongan *deuuh segitunya yeees. Makanya lahirlah postingan ini biar kalo ada yang mau bangun rumah mengalami kebimbangan kaya saya, kemudian googling merasa terbantukan haha.


Sayapun bertanya pada tukangnya, kalo harian berapa, yang kerja berapa orang, dan kira-kira selesai berapa lama. Setelah itu saya tanyakan juga harga kalau saya minta borongan.

Saya sih kepikiran yang kalaupun mau borongan, yang diborongkan sampai ngecor saja, ntar kalo pas naikkin bata, pasang jendela, pintu, finishing, harian aja.

Setelah si tukang memberi harga sayap mulai berhitung untung rugi menggunakan jasa tukang harian dan borongan. Untung rugi ini tentu saja bukan hanya dalam hal jumlah uang yang saya keuaran, tapi dari kemungkinan hasil pekerjaan mereka nanti.

Saya lihat sih suami kaya lebih condong pengen borongan, biar ga repot katanya. Tapi saya pikir mau borongan atau harian, ttep aja kan kita harus sering ngecek ke lokasi memantau pekerjaan mereka, seminggu sekali juga tetep harus itung-itung nota belanja material. Bedanya cuma ngga tiap minggu kita bayar tukang udah gitu aja.

Akhirnya saya putuskan untuk membayar tukang harian saja. Karena membayar harian saya masih harus menambah 5% dari keseluruhan biaya yang saya keluakan buat bangun rumah untuk fee kepala tukang, ya dia ini seperti mandor juga sih. Dia yang belanja baha, kasih advice juga mengenai bangunan bagusnya gimana, dan tetep kerja sebagai tukang juga. Bismillah saya okein aja.

Dalam 1,5bulan kurang dua hari atau 5 minggu 4 hari kerjaan ngecor beres. Saya itung lagi mana yang lebih murah membayar tukang harian atau borongan.

Ternyata setelah ditotal biaya bayar tukang harian, plus fee kepala tukang maish lebih murah harian ketimbang saya bayar borongan. Bedanya ada sekitar 6 jutaan. Mayan kaaan.

Menurut saya antara membayar tukang harian atau borongan yang paling fair untuk kedua belah pihak adalah membayar harian. Bisa aja loh, waktu si tukang ngitung waktu kerja borongan disesuaikan dengan harga, ternyata meleset. Dia pikir sebulan bisa selesai misalnya jadi dia ngitung biaya kerja sebulan, eh ternyata waktu segitu ngga cukup, akhirnya dia harus nombok buat bayar jasa tukang (temen-temennya). Atau sebaliknya, si pemilik rumah membayar mahal dipikir kerjaan begitu bakal membutuhkan waktu lama, ternyata sebentar juga udah selesai.

Lagipula kalau kerja borongan kadang ada yang kerjanya diforsir biar cepat selesai, sampai lewat jam kerja, saya takutnya malah hasilnya ngga maksimal, karena si tukang jadi kurang istirahat.

Soal kalo kerja harian takutnya dilama-lamain, itu sih tergantung tukangnya ya. Kalo yang nakal ya mungkin begitu dan kalo dia dikasih kerja borongan pasti dicepet-cepetin ntah deh hasilnya kaya apa. Dulu pernah sih di rumah papa saya ada tukang kita kaish kerja borongan, eh malah kaya terburu-buru ngerjain sampai malam. Hasilnya ngga maksimal, kamar mandi aja lantainya kemiringannya kurang jadi airnya ga ngalir terpaksa mbongkar lagi deh.

Terkecuali untuk pekerjaan khusus kaya bikin atap, ini saya pakai borongan, karena atapnya pakai baja ringan. Jadi bahan dan tenaga langsung dari toko baja ringannya, dia udah kasih harga Rp.1.550.000 permeter udah termasuk pemasangan genteng (tergantuk kualifikasinya).

Sekarang pengerjaan rumah udah sampai ninggiin bata, udah siap juga untuk dipasang atap. Tapi atapnya baru bisa dipasang setelah lebaran karena full order.

Doain ya teman iriters moga lancar, cepet selesai, dan ada rejekinya bangun sampai selesai plus melengkapi perabot hehe.

27 comments:

  1. wah..semoga lancar ya Mak proses membangunnya.. :)

    ReplyDelete
  2. wuih, sampai riset harga tukang!
    mudah-mudahan rumahnya cepat selesai ya Mak~ :D

    ReplyDelete
  3. aku dulu pas renof rumah,pertama pakai borongan, eh ternyata kerjanya seenaknya,katanya 5 orang tapi yang kerja 3 orang kadang dua,datangnya jam 10 pula,errrrr..akhirnya di stop. ganti harian, dua orang tapi kerjanya nyenengin,,,

    ReplyDelete
  4. Aku pilih pekerja borongan Mak. Kalau harian suka ngulur2 kerjanya. Sebel aku, hehe

    ReplyDelete
  5. artikel dan web yang sangat bagus, dan bisa jadi pengetahuan, dan di perbanyak lagi artikel-artikelnya, agar banyak juga yang berkunjung kesini..

    ReplyDelete
  6. Waktu sy bangun rumah,pk tenaga haria. Tp ga pake mandor,semua sy awasin sdr. Belanja bahan bangunan jg sy survey sdr. Jadi cepet deh..😊

    ReplyDelete
  7. Iya saya pernah pake jasa tukang bangunan harian, kalo tukangnya kenal walaupun harian pasti kerjanya cepet dan rapi. hehehe

    Mudah-mudahan ngebangunnya lancar ya, mak. :*

    ReplyDelete
  8. lebih hemat yang borongan mbak, ibu saya pernah renovasi rumah pakai tukang harian yang ada tukangnya malah berleha-leha, akhirnya cari tukang lain dengan hitungan borongan.

    ReplyDelete
  9. aku pilih borongan kalau renov besar biar uangnya bisa terkontrol tapi harus cari tukang yg bagus juga gak asal2an

    ReplyDelete
  10. keren nih postingannya, jadi tahu harus milih yang mana kalo nanti mau renov rumah :)

    ReplyDelete
  11. asyikkkkk, rumahnya baruuuu :-) nanti foto-foto ya mak kalau udah cantik...

    ReplyDelete
  12. kemarin pas bangun rumah borongan ajah mak...

    tetap diawasi dan milih bahan sendiri ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo borongan kadang ada kekuatiran kerjanya asal dan baru ketahuan pas udah lama ditempati ^^'

      Delete
  13. makasi banyak atas tipsnya, mak irits..
    saya ada rencana renov bulan depan. bisa jadi pertimbangan nanti mau harian atau borongan :)

    ReplyDelete
  14. Yang sebel kalo dealnya harian eh gak nyentuh target sama sekali. Tekoooor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takutnya jadi dilambat-lambatin gitu ya

      Delete
  15. aku dulu harian dan gak dijaga, hasilnya kurang puas. makanya yg kemarin ganti borongan dan tak jaga #emak galak detected

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harian harus bener2 diawasi, jangan sampai si tukang leha-leha #bawapecut >.<

      Delete
  16. Kalau saya tukang harian 3 orang, cuma biar si tukang kerjanya maksimal di bantu sama ayah saya. Ya pkoknya harian kudu di pantau terus seperti yang mba bilang kaya mandor hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bagus tuh kalo bisa ikut bantu tukangnya biar ngga membengkak ya

      Delete
  17. Sya skrg lg ngebngun rmh, d b'jlan 16 hr~an. Pkai yg harian antara 4~5 org N mandor ny pa2 qu sndri + bhan2 bngunan jg pa2 qu sndri yg psan lgsg k tko2 ny. Bag.luar d rapi smua, tinggal bag.atap & bag.dlm aj. Smoga nanti hsil ny bgus N cpt rapi d, spya ga nmbah2 biaya lg cm u/ byar tkang + knek harian ny tsb N spya ga nmbah2 pngluaran beli bhan2 bangunan ny lg....hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, pasti sekarang udah selesai ya rumahnya

      Delete
  18. Sya skrg lg m'bngun rmh d b'jlan kira2 skitar 2 weeks lbih sdkit, pke tkng harian...tiap hr ny bs ampe 4~5 org & mandor ny pa2 qu sndri + yg psen2 bhan bngunan lgsg k tko2 ny jg pa2 qu. Skrg 60~70% sperti ny d rapi, jd mkir : kira2 slesai ny kpan y ? Klo k'lm~an kan bs tkor di biaya tkang harian jg y ntar ny

    ReplyDelete
  19. sekedar sharing, dulu saya beli rumah yg sdh rusak, memang rencananya rumahnya mau di renovasi setelah itu dijual, saya tanya arsitek tetangga saya, dihitungkan dg perbaikan yg perlu, wow budgetnya hampir 80 jtan. terus krn duitnya ga ada, sy minta bantuan arsitek tersebut ubt mencarikan tukan harian saja. saya pikir nanti kalau duit habis, renovasi berhenti dulu sambil ngumpulin uang. ternyata hanya dg 20 jt an, renovasi selesai.. wow.. dan 1,5 minggu setelahnya rumah itu laku. alhamdulillah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lahamdulillah, saya juga lebih milih harian karena rasanya sama2 fair untuk tukang dan pemilik rumah.

      Delete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)