Saturday, December 5, 2015

Makan di Angkringan Itu, Ngirits atau Ngorots?

Makan di angkringan itu ngirits atau ngorots sih?

Tahu angkringan kan? Itu loh nasi sama lauk yang dibungkus kecil-kecil, harganya kalo sekarang yang standar kalki lima ya dua ribuan lah, di Semarang. Angkringan kalo di Semarang lebih dikenal dengan nama nasi kucing, di Solo hik, di Bali nasi Jinggo, kalo di daerahmu apa iriters? Silakan diisi titik-titik yang tersedia yaaa hehehe.



Saya mulai kenal angkringan ini jaman kuliah. Masih seribuan dulu harga perbungkusnya. Kalo pas lagi pengen makan tapi ngga mau banyak-banyak, ya angkringan lah solusinya. Apakah angkringan salah satu solusi ngirit juga? Dulunya saya pikir begitu. Tapi kenyataan di lapangan justru membuktikan lain.

Emang sih angkringan harganya murah, mungkin sekitar sepertiga daripada nasi rames sepiring di warteg. Tapi kalo nambahnya dua kali karena belum kenyang sama aja kan. Belum lagi godaan buat beli gorengan yang beraneka ragam di angkringan. Makan di angkringan bisa setara sama makan di rumah makan Padang dah.

Kemarin saya juga habis makan di angkringan. Ada salah satu hotel bintang tiga yang bikin angkringan di depan hotelnya. Harganya perbungkus Rp 3.000, gorengan rata-rata segitu juga harganya. Dan macemnya buanyak banget pula berasa ingin diembat semua. Walhasil makan berempat bareng anak-anak dan ayahnya habis Rp.56.000,- Kalo di Rumah Makan Padang bisa empat piring tuh lauknya ayam. Dimakan berempat mah pasti masih nyisa banyak bisa disimpen buat sarapan besok hihihi.

Tapi tetep ya ada kenikmatan makan di angkringan yang tak bisa didapat dari tempat makan lain. Meski saya udah tahu jatuhnya bakal mahal juga, pada kenyetaannya toh saya masih suka makan di angkringan. Di angkringan saya bisa makan beberapa nasi plus lauk. Biasanya favorit saya nasi goreng dan nasi sambal teri, kalo masih kurang tambah nasi ayam balado. Coba kalo makan di pujasera ya saya masa pesen nasi goreng sepertiga, nasi teri sepertiga, sama nasi ayam balado sepertiga. Saya juga suka dengan angkringan yang gorengannya banyak pilihan.

Saya jadi kepikiran, bisnis angkringan ini lumayan menggiurkan sepertinya ya. Pengen bikin angkringan model cafe. Kan lagi ngetren tuh kaya di Solo ada cafe tiga tjeret atau di Kudus ada angkringan Cekli. Penggemarnya juga lumayan banyak loh kalau saya amati.

Oya ngomongin angkringan kakak saya juga buka angkringan di Tangerang tepatnya di stadion Benteng *teteup ya promosi* *siap-siap2 minta royalti hihi*. Pada mampir yaaa yang deket sanaah :)

@emakirits

6 comments:

  1. Di Bandung kayaknya ga ada angkringan deh, Mak. Entah kalau akunya kudet ga eksplore pelosok Bandung hehehe. Sekali-kalinya icip-icip angkringan itu pas acara Blogger Nusantara di Yogya tahun 2013. Ah, jadi kangen Yogya.

    ReplyDelete
  2. Kalau di Purwokerti bilangnya nasi kucing. Kataku sih makan di angkringan emang boros. Wong nasi seribu seemprit. Karuan beli nasi bungkus 5rb lengkap sama lauknya

    ReplyDelete
  3. Semarang juga udh lumayan banyak mba amgkringan ala cafe...

    Jadi kangen angkringan depan pom bensin ketileng hehe

    ReplyDelete
  4. Betul Maaak.. kadang pengen nostalgia masa kuliah, makan di angkringan gitu..
    tapi pak Su nggak mau, takut semuanya masuk mulut, susah ntar :D

    ReplyDelete
  5. aku malah borooos..karena semua mau dibeliiii hihihihi...abis sepintas harganya murah dan semaunyaaa menggoda :)

    ReplyDelete
  6. ini irits kalau aku. ngga sampe 10rb lah kalau ke angkringan.
    yang boros tuh makan di pecel lele pinggir jalan...

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)