Tuesday, October 13, 2015

Tren Belanja Menggunakan Voucher

Selain menggunakan uang tunai dan kartu debit atau kredit atau sgala macam jasa perbankan lainnya (SMS banking, ibanking, dll), sekarang ada tren belanja menggunakan voucher.

Jadi kita bisa membeli voucher dari sebuah produk atau toko tertentu, biasanya sih dengan harga lebih murah dai nominal yang tertera di voucher.

Masih inget kan beberapa hari kemarin, emak tulis tentang tiap rabu, diskon 50% pembelian voucher Tokopedia?

Nah ceritanya emak kemarin ikutan berburu voucher itu juga. Ceritain sedikit di sini gimana keseruannya ya. Besok kan hari Rabu, dan hari terakhir loh promo Tokopedia kerjasama bareng Mandiri festival belanja online, mudah-mudahan bisa dijadikan referensi.

Rabu minggu lalu emak buka netbook untuk belanja voucher udah siang sekitar pukul 13.30, padahal pembelian sudah mulai dibuka pada pukul 10.00. Ya maklumlah emak rempong kudu nganter sekolah dulu, beberes rumah, dll. Mosok gara-gara mau berburu pocer anak dibolosin sekolah XD

Nah pas cek, wuih dari 1000 voucher yang disediakan ternyata sisanya ngga nyampe 200 voucher. Tampilan halamannya kayak begini.




Voucher ini akan dirilis secara berkala, jadi ngga 1000 voucher langsung dijual keluar. Kalo gambar kayak yang di atas ini, berarti vouchernya yang dirilis untuk dijual udah habis, tapi masih ada 123 voucher tersedia yang akan dijual. Rilisnya ngga nunggu lama loh, paling setelah habis, ngga nyampe lima menit udah dijual lagi.

Yang harus kita lakukan adalah RAJIN-RAJIN DIREFRESH. Jangan dibiarin aja ya. Kemarin emak biarain aja, cuma tengak-tengok doang, kok ngga rilis-rilis sih vouchernya, ternyata emang harus direfresh biar muncul update-nya. Hihi gaptek bener yak.

Nah kalo udah ada lagi voucher yang akan dirilis, ntar kotak yang bertuliskan habis akan berganti dengan "beli". Klik itu. Berkali-kali emak gagal mendapatkan voucher. Udah klik "beli" eh vouchernya habis aja, kurang cepet nih!

Setelah tiga atau empat kali mencoba, akhirnya yeayy, berhasil.. berhasil... dapet voucher Tokopedia Rp 100.000 seharga Rp 50.000 (plus Rp 750,- fee admin). Hihi seru loh.



Belanja menggunakan voucher memang lebih hemat. Tapiii ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum memutuskan membeli voucher produk tertentu. Produk apapun.


  1. Perhatikan produk atau tokonya. Apakah produk tersebut, memang produk yang kita butuhkan (untuk diri sendiri maupun untuk diberi ada orang lain) atau tidak? Kalo produk kita tidak butuhkan sama sekali, mau semurah apapun, jangan dibeli.
  2. Perhatikan harga produk yang dijual. Kalo harganya jauh lebih mahal dari toko lain, beli pake voucher kesannya bisa dapet lebih mirah, padahal bakbuk, alias sama aja, malah bisa jadi lebih mahal. Percuma.
  3. Perhatikan syarat dan ketentuan. Voucher berlaku untuk produk apa saja, apakah ada minimal pembelian, masa kadaluarsanya sampai kapan dll.


Nah segitu dulu tips dari emak, biar jangan sampe kejadian, maunya ngirits malah ngorot hehe. Selamat berburu voucher belanja bagi yang butuh. Yang mau beli voucher Tokopedia diskon 50% Rabu besok sila buka halaman ini yaa https://blog.tokopedia.com/2015/09/diskon-50-untuk-pembelian-voucher-belanja-tokopedia/

@emakirits


9 comments:

  1. Berarti utk ngedapetinnya rebutan secara online ya mbak...
    baru tahu deh ada sistem belanja kayak gini... :)

    ReplyDelete
  2. Hihii aku jg sudah mulai terbiasa pke vocer tp waswas jg takutnya lecek ga bisa cair wkk

    ReplyDelete
  3. Aku sudah beberapa kali menikmati belanja dengan menggunakan voucher mak.. entah itu online ataupun offline :)

    ReplyDelete
  4. ya ampun ternyata ada promo ginian to di tokopedia, kemana aja akunya :D

    ReplyDelete
  5. Aku ketinggalan voucheer iniii. . .hiks

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)