Tuesday, April 23, 2019

Arisan Sama Dengan Menabung, Benarkah?

Penulis: Rahmi Aziza

Arisan Sama Dengan Menabung. Alasan inilah yang membuat Mak Irits selalu semangat ketika teman-temannya mengajak untuk ikut arisan. Seperti yang baru-baru ini terjadi. Jeung Nina mengajaknya ikut arisan bersama 8 orang teman lainnya. Arisannya 500ribuan. Jadi sekali narik si penerima arisan akan mendapatkan uang sebesar 5 juta. Waaah lumayan besar kan.


Emakpun menyatakan kesediaannya ikut arisan ini. Jadwal pengocokan arisan sebulan sekali dan akan dilakukan di cafe atau resto yang sudah disepakati bersama.

Pada saat pengocokan pertama, nama emak keluar! Seneng doong, wuiih bakal dapat 5 jetii. Udah kebayang nih emak, mau buat apa tuh duit. Tas, sepatu, dan baju baru, melintas di pikirannya. Setelah dipakai ini itu, sisa uang arisan tinggal satu juta saja.

Baca Juga: Nikah Budget 10 Juta, Bisa!

Bulan berikutnya, Emak dan kawan-kawan kembali janjian di sebuah cafe untuk melakukan pengocokan arisan. Seperti biasa Emak menyetorkan uang sebesar 500ribu. Begitupun di bulan depannya. Tapi langkah Emak menjadi semakin berat saja. Kurang bersemangat. Pertama tentu saja karena namanya sudah keluar, jadi ngga bisa berharap apa-apa lagi kan. Selain itu ia juga harus keluar uang tambahan buat makan-makan di cafe. Ngga mungkin kan emak cuma pesen air putih sementara teman-temanya makan spagethy atau kepiting saus tiram. Belum lagi transportasi menuju ke sana. Kalo bawa Nana, siap-siap deh ditodong eskrim atau telur-teluran KEDER CUY. Cyiiin, ini masih lama ya arisannya, sampai kapan kuharus buang-buang duit kaya giniii.

Dengan ilustrasi di atas, apakah arisan masih bisa disamakan dengan menabung?

Kalo menurut saya sih arisan bisa disebut menabung jika memenuhi dua syarat: Syarat pertama, dapatnya paling akhir. Karena kalo dapat di awal, jadinya ngutang dong! Dan yang kedua, pengocokan arisan dilakukan tanpa acara hura-hura.

Baca Juga: Baju Selemari, Yang Dipakai Itu Lagi

Bagi saya, arisan justru lebih dekat ke ajang berkumpul dan bersosialisasi, biar emak punya alasan kan kalo mau keluar rumah tiap bulan hahaha.

Arisan hal yang lumrah saja diikuti ibuk-ibuk. Tapi supaya ngga terbebani dengan arisan, niatnya nabung malah jadi nombok, mending emak pikirkan hal-hal berikut sebelum ikutan arisan.

1. Ikut arisan yang nominalnya ngga terlalu besar. Ya 100 ribuan cukuplah. Kalo terlalu besar, keliatannya aja sih asik dapatnya gede. Tapi ngga menutup kemungkinan di tengah jalan ada yang merasa terbebani terus pembayaran jadi terhambat.

2. Anggota arisan harus orang-orang yang sudah dikenal dan terpercaya. Karena ada beberapa kejadian begitu narik, orangnya ngabur, kan malah berabe.

3. Pengadaan acara arisan jangan memberatkan. Ketemuan tiap bulan untuk ngocok arisan sih bagus ya sebagai ajang silaturahim. Tapi kalo sampai memberatkan juga kasian membernya. Lebih baik dibicarakan gimana yang sama-sama enak. Mungkin potluck aja di rumah salah satu anggota, jadi ngga memberatkan tuan rumah juga. Dan seru bisa tuker-tukeran makanan.

Sekian dan selamat ber-arisan ria ya mak-emak...

18 comments:

  1. ahaha itulah sebabnyah aku ga ikutan arisan sosialita. udah setorannya gede, ngocoknya kudu di cafe or resto beken pula.
    ikutan arisan yg murmer aja di rt. yg penting silaturahimnya :)

    ReplyDelete
  2. Saya setuju banget. Saya dulu sering ikut arisan dari jaman SD yang cuma 1000an smpe nominal yang agak menyiksa kantong. Memang kalau terlalu besar kadang jadi berat sendiri ya mba.Jadi, lebih suka nominal kecil tapi worth it daripada gede tp beratin diri sendiri. Hehe. Makasih tips arisannya mba. 🤗🤗

    ReplyDelete
  3. Hihihi.padal seneng y mba kalo arisan gt, hiburan bener buat emak2 kumpul sama temennya.. tp ak juga sepakat mbak. Kl arisan ikutnya yg byrnya ga byk2 amat. Takut kyk mak irit. Dpt nya diawal. Jadi berasa mlh punya utang beneran kl ikut arisan dah..

    ReplyDelete
  4. Aku nggak pernah mau kalo diajakin arisan-arisan gitu, Mak. Takut kejadian kayak ilustrasi di atas. Kalo narik di awal jatuhnya ngutang, kalo narik diakhir seringnya banyak yang macet dipertengahan. wkwkwkk

    ReplyDelete
  5. hmm.. kalo para anggota arisan jalan semua sih yaaa cukup bisa bikin ayem ya, Mak. nah kalo di tengah jalan ada yang putus? alamaaak pusing laaa. apalagi kalo nominalnya gede.

    jadi aku setuju sama mak irits kalo sebenarnya arisan ini lebih ke sosisaliasi aja sih bukan buat "njagakke" atau jadi semacam tabungan. bahkan pernah baca kalo arisan tuh semacam bentuk lain dari berhutang, waduuu

    ReplyDelete
  6. Pernah ikut nimbrung arisan bukibuk waktu KKN. Bayarnya mayan jg sih untuk ukuran di desa. Tp kayaknya ibuk2 hepi aja bs kumpul sm temen2nya

    ReplyDelete
  7. Aku ikut arisan juga, tapi ya kecil aja deh nominalnya, 200 ribu aja cukup. Dan aku paling sedih kalo dapatnya di awal, aneh ya. Tapi bener kok jadi berasa punya hutang karena pernah ngalami. Untung aja nggak ngadain di kafe, makin males bayar ntar, hahahaa

    ReplyDelete
  8. Aku juga gitu si mikirnya mak. Soalnya kalo ditaruh di dompet duit udah pasti hilang tak berbekas. Selama arisannya ga berat si mau lah ikut :)

    ReplyDelete
  9. Setujuuu...! AKu nggak sepakat kalau arisan dibilang sama dengan menabung :D karena pengalaman sebelumnya, arisan kecil pun akhirnya ada yang tersendat. Khawatir dengan berbagai hal, sekarang aku milih nggak ikut arisan kecuali arisan ibu2 PKK yang wajib saat pertemuan (tapi di Bali aku belum ikutan :D)
    untuk arisan barang pun aku masih ragu2 mau ikut, masalah kenyamanan dan hati2 aja sih :)

    ReplyDelete
  10. Seru ya arisan, aku tinggal punya satu arisan ni di kompleks, 200 ribu sebulan, jadi ajang ketemu tetangga dan silaturahmi..

    ReplyDelete
  11. Nah iya..kalo dapatnya duluan jadi ngutang jatuhnya. Hehe .. tapi apapun namanya kalo sudah niat ikut ya harus komitmen sampai akhir...biar gak membebani peserta lain ya Mak..

    ReplyDelete
  12. Kalau di sini arisannya kocokkannya di depan mbak. Tapi bisa request nomer ke penyelenggara (case tertentu. Jadi misal butuh modal, bisa minta di awal. Betul sih, jadinya semacam hutang atau pinjaman lunak karena tanpa bunga. Hanya biaya administrasi. Hehe

    Dan, yang ikut uangnya diambil ke rumah sama penyelanggara. Jadi anggota terima beres aja di rumah. Ga keluar biaya sosialisasi. Cocok inu kayaknya buat mak irits. Xixi

    ReplyDelete
  13. Iyaaaa,,, arisan itu paling enak kalo keluarnya terakhir. Berasa dpt panen gitu.
    Eh tapi kalo pas lagi butuh, keluar di awal juga mayan lho mak.

    ReplyDelete
  14. Aku pernah ikutan arisan, mayan juga sih buat seneng-seneng. Kalo dapat di depan bisa jadi utang, kalo dapat di belakang bisa jadi tabungan. Gitu nggak, sih?

    ReplyDelete
  15. Iya arisan tuh yg penting malah silaturahminya. Duitnya dikit aja buat pantes2. Klo niatnya nabung ya jangan via arisan :)

    ReplyDelete
  16. Jadi ingat arisan gres dua tahunan lalu hahahah seru sama temen-temen. Sekarang ga pernah ikut arisan lagi. Pengen aslinya. Biar jadi ajang silaturahmi

    ReplyDelete
  17. Arisan itu silaturahmi berhadiah. hihihi....

    Wa... rahasianya apa bisa dapat yang pertama, Maaak... keren dah. Kalau saya seringnya menjelang akhir. Jatohnya beneran menabung. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  18. Di Jawa ada istilah mangan ora mangan asal ngumpul. Arisan merefleksikan itu. kalau dari sisa keuangan, arisan jelas tidak menguntungkan. Tapi, ada yang lebih dari sekedar uang.

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)