Thursday, March 28, 2019

Baju Se-lemari Yang Dipakai Itu Lagi... Itu Lagi, Saatnya Konmari!

Ditulis oleh Rahmi Aziza

Baju se-lemari, tapi yang dipakai itu lagi... itu lagi... Pernah ngerasa kaya gitu iriters? Di suatu hari saya mengeluh pada suami, ngga punya banyak pilihan baju yang bisa dipakai bepergian, tapi ketika membuka lemari, penuh bangeeet cenderung berantakan. Saatnya melakukan konmari nih! 

Konmari merupakan metode beres-beres rumah yang diciptakan oleh Marie Kondo. Seorang konsultan berbenah asal Jepang. Bukunya yang berjudul The Life-Changing Magic of Tidying Up: The Japanese Art of Decluttering and Organizing dikabarkan sudah terjual jutaan kopi di lebih dari 30 negara.


Saya sendiri belum pernah membaca bukunya, tapi beberapa kali membaca postingan tentang konmari atau pengalaman teman yang sedang beberes rumah ala konmari. Menarik juga nih untuk diterapkan!

Membayangkan Hunian Impian 

Katanya... membayangkan hunian impian bisa membantu melawan godaan menyimpan barang yang tidak perlu. Bener juga sih, sekarang saat saya lihat ada barang lucu dan pengen beli, yang saya bayangkan adalah, apa fungsi barang itu bagi saya, sebegitu pentingkah? Akan ditaruh dimana. Beda sama jaman dulu asal lucu beli, urusan mau dibuat apa, belakangan aja deh. 

Pilihlah Berdasarkan Kategori Bukan Lokasi 

Menapa demikian? Menurt Marie Kondo, Orang sering menyimpan jenis barang yang sama di lebih dari satu tempat. Saat berbenah berdasarkan tempat secara terpisah, semata-mata kita mengulangi pekerjaan yang sama di banyak tempat hasilnya kita akan terus menerus berbenah tanpa henti. 

Seperti saat beberes kemarin. Karena waktu dan tenaga terbatas, saya memilih membereskan mulai dari pakaian. Tujuannya agar lemari saya menjadi lebih lapang dan rapi. Semua pakaian saya keluarkan. Yang ada di dalam lemari maupun di dalam kontainer. Hasilnya ada dua dus pakaian yang menurut saya sudah tidak saya butuhkan lagi, kemudian saya sumbangkan. 

Coba kalo saya mulai bersihkan berdasarkan lokasi, kamar saya dulu misalnya, semingu kemudian baru kamar anak-anak, saya tidak bisa mengumpulkan pakaian bekas dalam sekali waktu. 

Bersihkan dalam sekali waktu 

Yes bersihkan sekaligus ngga pakai dicicil, kaya panci yang kamu beli di demo arisan PKK yang pantatnya udah gosong tapi cicilannya belum lunas ituh #ops. Katanya, inilah konsep utama KonMari yang membedakannya dengan metode berbenah lainnya, yaitu membereskan barang seluruhnya. Apalagi jika barang yang biasanya menumpuk nggak karuan seperti pakaian. 

Marie Kondo mengatakan, berbenah disebut sebagai kegiatan istimewa, jadi jangan melakukannya setiap hari. Berbenah dengan metode KonMari harus tuntas sekaligus dalam satu jangka waktu. Berbenah ada dua jenis, yaitu beres-beres harian (menggunakan dan mengembalikan sesuatu pada tempatnya) dan beres-beres khusus (merapikan rumah sesegera mungkin). 

Ya sih dengen berbenah sekali waktu memudahkan kita untuk merapikan barang, misalnya membenahi buku, smua buku kita keluarkan. Kita bisa mulai mengelompokkan buku anak taruh di rak yang paling bawah misalnya, dll.

Hanya Simpan Barang yang Memancarkan Kebahagiaan 

Ini merupakan prinsip dasar dalam Metode Konmari. "Choose the things that sparks joy when you touch it." 

Saat sedang menyeleksi barang milikmu, cobalah untuk menanyakan pada diri sendiri dan merasakan, apakah kita merasa bahagia saat menyentuhnya? Dalam hal ini saya sih mencoba realistis, saat membereskan pakaian, saya ingat-ingat lagi kapan terakhir kali memakainya. Jika sudah lama tidak memakainya saya bertanya lagi pada diri saya, kira-kira akankah saya memakainya. Jika tidak, yasudah relakan ia untuk berpindah kepemilikan. 

Kadang kala kita masih menyimpan barang yang kita pikir “Ah siapa tahu suatu hari terpakai”, atau “Ini barang kan pemberian si anu, meski ngga pernah dipakai sayang kalau diberikan orang lain.” Sekarang saya sudah tidak sesentimentil itu sih. Saya memang maish menyimpan kenangan tapi mungkin yang wujudnya tidak terlalu memakan banyak tempat, kaya surat teman-teman jaman dulu masih saya simpan. Tapi kalau pakaian lebih berfaedah diberikan pada yang membutuhkan, malah berpahala. 

Jangan Gantung Semua, tapi Lipatlah 

Tidak smeua pakaian cocok untuk digantung. Gaun atau kemeja yang mudah kusut mungkin cocok disimpan dengan cara digantung, beda dengan kaos oblong yang lebih pas unuk dilipat. Konmari memiliki seni melipat pakaian yang sangat khas. Pakaian tersebut dilipat kemudian digulung agar bisa 'berdiri' daripada diletakkan datar. Dengan posisi ini, kita bisa melihat seluruh pakaian yang ada di lemarimu tanpa melewatkan yang lainya. Jadi, kalo mau ngambil pakaian ngga perlu bongkar selaci.

Tapi saya belum bisa mempraktekkan yang ini karena wadah pakaian saya bukan model laci, tapi lemari biasa yang nggak pas kalo dilipet model konmari, kecuali ditambah kotak-kotak di storage di dalamnya. 

Manfaatkan Barang Tidak Terpakai 

Suatu barang yang kita pikir hanya akan jadi sampah karena tidak dibutuhkan, mungkin saja masih bisa dimanfaatkan. Misalnya, kotak sepatu bisa disulap jadi storage yang apik, tnggal lapisi aja dengan kertas kado biar makin kyut. 

Nah kalo di storage seperti kotak sepatu itu, teknik melipat ala konmari bisa diterapkan. Storage seukuran kotak sepatu bisa buat menyimpan macam-macam barang seperti jilbab, pakaian dalam, atau pernak-pernik. 

Alhamdulillah setelah melakukan beberes ala konmari, lemari saya jadi lebih lapang. Banyak bahan sandang yang masih sangat layak pakai tapi saya memang sudah tidak ingin memakainya lagi. Kaya baju-baju hamil. Gamis (karena saya merasa sudah punya gamis lain yang berwarna sama), seprai, dll. Saya persilakan ART di rumah memilih dahulu mana yang dia mau, sisanya saya salurkan kepada yang membutuhkan melalui seorang kawan. Mudah-mudahan bermanfaat. Kalo yang udah lusuh banget gimana? Ada yang saya jadikan keset, adapula yang saya potong-potong untuk lap.

18 comments:

  1. Metode beli 1 keluar 1 juga cukup ampuh untuk saya. Misal beli 1 baju baru, ya berarti ada 1 baju lama yg disumbangkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuk mbak, jangan malah beli 1 nambah lemari 1 ya xixixi

      Delete
  2. wah iya mak irit, saya baju yang dipakai ya itu itu aja karena kadung tresno tapi lemari penuh.. duh problem banget nih mau resik-resik lemari tapi kok gak sempat-sempat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kaaan mesti ada baju yang kita favorit banget makenya, tapi trus mikir kenapa pakai baju itu terus, kayaknya bajuku kurang deh.

      Delete
  3. iya bener yah merasa itu-itu aja padahal di lemari wes banyak, setuju nih ala konmari aku juga suka manfaatin yang ada mba kadang sama suka tak jadin keset wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah bukuk jadi keset, kalo maish bagus kasih deh siapa yang mau meski kaan suka bingung ya kasih ke siapa haha

      Delete
  4. Wah saya suka baca soal konmari tapi belum pernah baca buku best seller itu. Ternyata beres-beres itu ada konsepnya ya mba, ada ilmunya juga. Masya Allah metode ini bermanfaat sekali untuk kita para ibu ya biar nggak berkali-kali beres-beresnya. Jadi metode ini ngebantu banget menurut aku

    ReplyDelete
  5. Sering denger metode ini, trus baru tau detail nya di artikel ini. Aku sekarang suka dikasihin aja baju2 yang udah ga kepake ke saudara di kampung nya Bapak, jadi tiap mudik ke kampung halaman bapak pasti bagasi penuh sama gembolan baju hehe

    ReplyDelete
  6. Hahaa saya merasa dicubit nih. Iya banget ini kalay saya. Suka beli baju baru tapi yang dipakai itu-itu aja dengan alasan 'nyaman'.

    Saya baru kepikiran kalau kaos-kaos bisa dilipat, eh atau digulung terus jadi 'berdiri' sehingga enggak memakan tempat di dalam lemari. Bagus juga nih idenya Marie Kondo.

    ReplyDelete
  7. Kadang beli bukan karena butuh tapi karena pengen ya mb... Teman-teman saya banyak yang sudah praktik metode konmari ini..kalau saya, baru sebatas pemerhati... Hihi..

    ReplyDelete
  8. Yes emang kayaknya harus ada keluar masuk untuk barang kita dirumah biar ga numpuk dan terlihat bersih ya mbak...

    ReplyDelete
  9. Wah sepertinya saya harus praktekin ini deh supaya isi lemari saya juga lapang kayak punya mbak. 😂 Thansk for sharing ya mbak, bermanfaat sekali untuk saya yang suka menuh-menuhin isi lemari.

    ReplyDelete
  10. Aku belom pernah juga baca bukunya tapi dari pengalaman teman2 ini bisa saya coba metodenya ya. Bahkan setiap ada baju baru masuk rumah saya usahakan ada baju yang keluar dari rumah. Supaya lebih lapang

    ReplyDelete
  11. Ini aku banget nih, sedang mencoba ala Konmari. Jujur saja seminggu kemarin sudah melakukan pilah-pilah dirumah yang mana mau dikasih atau preloved lumayan juga bikin lemari enak dilihat. Tapi kadang perempuan berasanya selalu gini "kok aku gak punya bau ya?" Padahal itu baju numpuk banyak banget.

    ReplyDelete
  12. Aku pas udah nikah, nyortir baju2 mba hihii. Iyaah masuk 1 keluar 1. Klo dikasi sama ibu, aku ngeluarin deh 1 baju. Jarang beli baju skrg ��

    ReplyDelete
  13. Huhuhu...saya termasuk yang kalau lihat baju lama, suka ngebatin siapa tahu suatu hari nanti bisa dipakai lagi.:D
    Udah punya rencana untuk merapikan ala konmari, lagi nyari waktu yang luang hehehe

    ReplyDelete
  14. Ihiiirr Iya
    Walau baju udah keknya nggak muat di lemari
    Tetep aja kalau ada acara atau apa selalu bingung pakai baju apa Krena baju biasanya itu itu aja udah pernah dipakai wkwkwkk

    Enak nih kalau mau diterapkan di rumah. Kebetulan sih lemarinya aku pakai yg baju dilipat itu Mak heheee

    ReplyDelete
  15. Cakep nih tipsnya, soalnya aku tuh termasuk males banget merapikan rumah. Giliran daah berdebu banget baru deh. Aku mau coba tipsnya ini.

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)