Friday, January 8, 2016

Sayang Uang Seratus Ribu, Kehilangan Dua Juta

Dear Iriters,

Sayang uang seratus ribu, kehilangan dua juta. Ini pernah kejadian sama ibu saya. Kejadiannya udah lama sih sekitar delapan tahun lalu. Tapi gapapa ya diceritakan supaya jadi pembelajaran bagi kita semua.

Jadi ceritanya waktu itu ibu sama kakak habis ada urusan apa gitu ke kantor Papa. Pas mau pulang, udah mau dianterin sopir kami. Tapi ibu menolak dianter sampai rumah, katanya mau naik angkot aja di persimpangan, eman-eman bensinnya, soalnya jarak rumah-kantor papa itu jauh. Habis nganterin ibu pulang sopir pasti kan harus balik kantor lagi jemput Papa. Jadi demi penghematan sekitar seratus ribu (uang bensin) ibu dan mbak saya ngangkot.

Pada saat naik angkot, sudah ada seorang penumpang laki-laki di sana. Tak lama kemudian naik seorang penumpang lagi laki-laki, dan angkot jalan. Jadi di angkot itu hanya ada sopir, dua penumpang laki-laki, ibu, dan kakak saya.

Seorang laki-laki membuka percakapan ke seorang penumoang laki-laki satunya lagi, awalnya basa-basi biasa. Yang seorang bilang, habis dari manaa gitu naik ojek disuruh bayar sekian, trus seorang lagi bilang, mahal banget kena tipu tuh. Setelah berapa lama asik ngobrol berdua, salah satunya kemudian menyapa ibu saya, nanyain mau kemana. Trus ngajak ngobrol ngalor ngidul. Sampai akhirnya, salah satu penumpang laki-laki itu bilang mau jual emas batangan ke ibu saya. Laki-laki satunya lagi langsung bilang, "Wah ibu dapet rejeki nih, itu mahal harganya, 150 juta bisa tuh dijual, saya juga mau beli, blablabla.." gitulah kurang lebihnya ya.

Si laki-laki yang katanya jual emas itu kemudian tanya, "Ibu punya uang?" Ibu saya menurut saja mengeluarkan semua unag di tasnya, kecuali yang receh dia bilang ngga usah.

"Ibu puya HP?" Ibu saya lantas memberi HP milik kakak saya. Cincin emas juga diberikannya pada laki-laki itu.

Mbak saya udah curiga tapi ntah kenapa kayak ngga bisa ngomong, dia hanya berusaha mempertahankan apa yang ngga nampak dari pengelihatan laki-laki itu. HP communicator papa yang waktu itu masih merupakan barang mewah dia simpan baik-baik di dalam tas. Pada saat si laki-laki bertanya "ATM ada ngga bu?" Mbak saya buru-buru menjawab. "Nggak!" Padahal sebenarnya ada.

Si laki-laki kemudian memberikan "emas batangan" dibungkus yang terbungkus kertas, dan menyruh ibu serta kakak saya turun dari angkot, sambil berpesan, "Masukkan dalam tas ya bu. Bukanya di rumah aja biar ngga nampak orang." Entah kenapa mereka berdua menurut, turun saja padahal bukan di sintu seharusnya mereka turun.

Sampai di rumah, ibu dan mbak saya membuka bungkusan itu ternyata isinya...

Kotak bungkus rokok!!!

Ibu sudah tertipu.

Rupanya tadi pas di angkot ibu terhipnotis dengan pembicaraan kedua laki-laki tadi. Kata ibu, kalau diuangkan keseluruhan apa yang diberi ke penipu itu kira-kira ada lah dua jutaan,

Untuk kamu yang angkoters hati-hati ya. Selalu waspada. Istighfar terus aja di angkot. Kalo ada orang asing ajak ngobrol jawab seperlunya dan tetap waspada.


10 comments:

  1. pelajaran yang bisa kita petik hari ini ada dalam artikel ini. Memang sewajarnya para penumpangers harus hati hati dan waspada. Yidak hanya kaum perempuan saja, laki laki juga harus waspada

    ReplyDelete
  2. Kena hipnotis yah, dulu mama saya pernah mengalami juga, perhiasannya lenyap seketika, pembelajaran biar hati2 ketemu orang baru

    ReplyDelete
  3. ih serem mbak.. harus ekstra hati-hati ya dimanapun dan kapanpun.. tfs mbak :D

    ReplyDelete
  4. ya Allah, ngeri banget ya kalo ada di posisi ibu dan kakak mak irit ini, semoga diganti sama yang lebih yaa. aamiin

    ReplyDelete
  5. Temen saya juga pernah, kena hape di jalan, bener2 kalo dimana2 jangan kosong ya, ingat doa :)

    ReplyDelete
  6. Cuma ngobrol padahal ya. Ih ngeri. Memding kalo cm duit kalo diculik gimana hiiiii

    ReplyDelete
  7. dulu sering kejadian kyk gt. Katanya sih biar gk kena hipnotis pikiran gk blh kosong. Salah satunya dgn dzikir

    ReplyDelete
  8. tetap waspada... dan gak kebawa obrolan yg ngalor ngidul...

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)