Monday, January 11, 2016

Menanyakan Gaji, Etiskah?

Saat mau melamar pekerjaan atau mendapat tawaran pekerjaan, menanyakan gaji, etiskah?



Ini pernah saya tanyakan ada si ayah.

Waktu itu ada tawaran pekerjaan di bidang tulis-menulis, bagi yang minat bisa mengirimkan sample tulisan. Sayapun ikutan, dan ternyata lolos.

Saya lantas diberi sebuah tugas, lalu diberi tahu bahwa saya akan dibayar sekian rupiah untuk tugas itu.

Pada saat itu terus terang saya merasa bahwa gaji segitu terlalu sedikit, karena saya sudah biasa mengerjakan task yang jauh lebih ringan dari itu dengan bayaran yang sama. Ya gambarannya ginilah, kalau biasanya saya nulis satu tulisan dibayar sekian rupiah, untuk pekerjaan itu saya baru mendapatkan rupiah yang sama setelah membuat dua puluh sampai tiga puluh tulisan. *shocked*

Tapi perbedaannya, yang dua puluh tulisan itu pendapatannya rutin (tiap bulan saya bisa dapat) sementara yang satu tulisan itu ya ngga tentu dapatnya, bisa sebulan dapat satu, dua, tiga, bisa juga ngga dapet sama sekali.

Sempat terpikir mau menolak job itu tapi kok ngga enak ya, ntar dipikirnya saya materialistis padahal ya emang hahaha. Kita juga butuh beli lipstik cyiiin! Emang sih ada beberapa pekerjaan yang saya ngga mikir bayaran, bahkan ngga dibayarpun ngga apa-apa. Tapi kalo kerjaan yang jangka panjang kaya gini, yang makan waktu ngga sedikit, yang saya harus mengorbankan cukup banyak hal untuk mengerjakannya ya materi tetep jadi pertimbangan utama. 

Saya lantas tanya ke Ayah, “Emang ngga apa-apa gitu kalo begitu tahu bayarannya trus kita nolak, atau sebelum bikin sample kita tanya dulu bayarannya berapa.”

Kata si ayah sih ngga apa-apa, karena diapun selalu begitu. Kalo ada yang nawarin kerjaan ilustrasi atau colouring dia pasti tanya dulu rate nya berapa, kalo merasa kurang ya nawar, bisa dinaikkin apa ngga. Kalo ngga cocok harganya ya nolak. Temen deket sekalipun yang nawarin ya tetep begitu dan buktinya hubungan mereka tetap baik-baik aja tuh.

Si ayahpun kalo misalnya ada project yang ngga bisa dikerjain sendiri trus nyari orang yang mau ngerjain pasti soal rate dibicarakan paling awal, baru setelah itu minta sample, kasih ke klien, kalo cocok lanjut.

Setelah saya renungkan, ada pekerjaan-pekerjaan yang wajar untuk kita tahu lebih dulu besaran fee nya. Ada baiknya juga si pemberi pekerjaan memberi tahu dari awal feenya berapa, tanggung jawab kerjaannya apa aja, biar sama-sama enak.

Kecuali ya, untuk pekerjaan kantoran yang mana kita melamar di sana, memang ga etis kalo belum apa-apa udah nanya gaji lebih dulu. Misalnya nih saya mau ngelamar jadi penyiar di salah satu radio, baru masukkin lamaran saya nanya gaji. Pasti yang ditanyain berasa pengen mites-mites karena kesannya saya belagu hehe. Kecuali kalo yang saya tanyain temen sendiri.

Untuk pekerjaan kantoran biasanya gaji baru akan dibicarakan pada saat tes wawancara, setelah kita melaui serangkaian tes pendahulunya seperti tes tertulis atau psikotes. Kalo kita setuju dengan gajinya lanjut, kalo ngga ya udah itung-itung dapet pengalaman ikut tes melamar pekerjaan kan. Etapi tiap perusahaan punya rule yang berbeda, kalo untuk PNS ada juga yang peraturannya kalo udah lulus tes ngga diambil, kita bisa kena denda. Makanya sebelum melamar pekerjaan ada baiknya mencermati syarat dan ketentuan yang berlaku.

Kalo menurut iriters gimana nih, menanyakan gaji, etiskah?

12 comments:

  1. Nah benar kata mbak, sebenarnya menanyakan gaji tergantung dari jenis pekerjaannya. (Y)

    ReplyDelete
  2. Aku juga pernah dpt kerjaan yg berat tp byrnnya gk seberapa. Akhirnya aku tolak pas lg training :D
    untung kerjaannya online

    ReplyDelete
  3. Kalo sama temen sendiri ato pekerjaan tertentu sih etis-etis aja, mak. Kayak nulis artikel itu. Ya kan kita butuh tau jg bayarannya berapa.

    Kalo pas tes penyiar radio, aku nggak berani nanya. Tapi dikasih tau pas wawancara. Deal, lanjut kerja deh :D

    ReplyDelete
  4. Asik, pengetahuan baru. *.*

    Aku mah penskut, kalo pas interview gak berani nanya gaji xD

    ReplyDelete
  5. Pas interview suka takut nanya sih. Tapi biasanya terus cari-cari info dengan cara lain hehehe.

    ReplyDelete
  6. Dl pas kerja di awal dibilang gaji segini, segitu. Trus pernah dibayar gak sesuai perjanjian. Mau protes pasti ngelesssss dan bkn pekerjaan online itu. Sakitttt bgt

    paling sebel kalo ada org luar kepoin kita punya gaji. Dikit byk pasti nyir2

    ReplyDelete
  7. Kalau saya baru nanyain gaji pas interview akhir2. Tapi sebelumnya pas lagi melewati serangkaian proses seleksi, lebih milih untuk kepoin ke temen2 yg kerja di situ atau ex karyawan situ. Yang dikepoin ya gajinya, ritme kerjanya, iklim kerjanya, temen2nya, dll. Dari situ bisa mutusin utk lanjutin proses rekruitmennya apa enggak. Mumpung effort yg dikeluarin belum banyak. :D

    Makanya selama ini saya kerja selalu di kantor yg ada temen dulunya kerja di sini atau masih kerja di sini.

    ReplyDelete
  8. kalo kerjaan gini sih, kayak perlu ya mbak .. #matre hehe

    ReplyDelete
  9. kalau aku malah suka bingung kalu ditanya bikin ini brapa? :)

    ReplyDelete
  10. Menanyakan fee memang perlu biar nggak terjadi salah faham, tapi harus disesuaikan dengan pekerjaan yang diambil juga ya, Mba.
    Tapi kalau kerja kantoranndan gaji yang diberikan nggak sesuai pun kayaknya harus ditinggal, daripada nggrundel di belakang ^^

    ReplyDelete
  11. hahahaha lucu banget. tapi sharing ini bermanfaat juga

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)