Monday, January 18, 2016

Melatih Anak Hidup Sederhana Ala Papa

Hidup sederhana versi Mak Irits


"Ma... nanti kalo Mama sama Ayah punya uang beliin mainan itu ya," Thifa menunjuk salah satu iklan mainan di TV, padahal baru kemarin dia dibelikan mainan.

Siapa nih yang punya anak serupa dengan anak saya, tiap lihat ada orang jual mainan bawaannya minta dibeliin. Kayaknya banyak ya... tapi Papa saya ngga loh.

Dari kecil Papa sudah mendidik anak-anaknya untuk hidup sederhana. Sampai-sampai kakak yang ngajarin saya ngaji di masjid kaget waktu tahu pekerjaannya Papa, “Loh, Rahmi Papa kamu orang Telkom? Kok kelihatannya sederhana gitu ya?”

Waktu itu sih karena saya masih kecil saya cukup heran aja. Emang kenapa gitu kalo kerja di Telkom, harusnya mewah-mewah apa gimana. Soalnya menurut pandangan saya pekerjaan Papa ya biasa aja sih bukan sesuatu yang wow -wow amatlah.

Tapi lama-kelamaan ketika saya mencerna kembali rasa takjub kakak pengajar saya itu, saya jadi agak bingung harus senang karena ngerasa bahwa si kakak ini salut kami yang tetep sederhana meski kerja di Telkom, ataukah harus sedih karena di mata si kakak mungkin penampilan saya kaya gembel. Tolong jelaskan kaak, tolooong!!!

Papa memberi kami uang jajan ya secukupnya. Pada saat SD saja, dikala teman-teman saya bisa membeli bakso satu mangkuk kalo pas jajan di sekolah saya hanya bisa beli bakso yang ditusuk, yang harganya bisa menyesuaikan uang yang saya punya. Tapi saya ngga pernah merasa kurang uang jajan, atau kelaparan sih, karena kalo di rumah kan udah makan, kalau misal ada pelajaran tambahan bawa bekal.

Waktu SMP kelas satu uang jajan saya kalau ngga salah ingat nih ya, Rp.300,-. Waktu itu harga roti isi meses yang bentuknya bundar, tapi bukan yang branded macam swiss ya, roti ala warung gitu deh Rp.150,-. Tiap kenaikan kelas uang jajan kami rata-rata naik Rp.50,-

Kalo uang jajan habis ya udah ga kepikiran minta duit lagi karena pengen ini itu. Dulu jaman kelas dua SD saya pernah nih, uang jajan udah habis, pulang jalan kaki sama temen yang rumahnya searah, tapi rumah saya masih lumayan ke sonoh lagi. Uang angkotnya saya pakai buat beli bala-bala, alias bakwan sayur sebiji. Lumayan ya cyin perjuangannya demi bisa makan bakwan sayur sebiji.

Biasanya kami dapat uang tambahan kalo Papa gajian, sebesar Rp.150,-. Mungkin pada bertanya itu tahun berapa sih, uang segitu kok masih laku. Yawis saya ngaku saja kalo saya kelahiran tahun 1984. Adakah iriters yang sama tuanya dengan saya? >.< 

Kami juga dapat hadiah kalo pas terima rapor dapat ranking. Saya ingat dulu pernah ke toko milih hadiah karena dapet ranking. Saya pilih boneka panda yang sederhana, harganya sekitar dua ribu sekian. Papa nunjuk boneka kelinci yang lebih bagus, harganya lima ribuan, "Ngga beli yang itu aja?" tanya Papa?

"Ngga ah Pa, yang ini aja, yang murah." Aish kok mulia gitu ya hati saya? :D

Kalo ke pasar (biasanya yang ikut dua orang) ibu suka juga beliin makanan macam cokelat tapi biasanya beli satu aja dibagi dua. 

Di luar itu kadang ya Papa sama ibu beliin mainan juga tapi sekali-sekali aja sih.

Bukannya saya ngga kepengen beli ini dan itu. Pernah nih saya lihat brosur perabot rumah tangga, ada perabot buat kamar anak yang lucu-lucu, saya cuma bayangin, asik kali ya kalo di kamar saya ada begituannya. Ya cuma angan-angan doang saya ngga mau minta apapun sama Papa dan Ibu.

Tapi emang sih jaman sekarang godaan lebih banyak karena ada iklan di tipi, arena bermain anak juga tambah banyak yah. Yang diiklanin makanan yang absurd menurut kita, tapi menarik buat anak-anak. Harganya ampun-ampunan. Iklan mainan yang lucu-lucu banyak.

Makanya adik saya yang usianya enam tahun dibawah saya, ya agak beda sih gaya hidupnya dibanding tiga kakaknya. Apalagi pas dia usia SD, kakak-kakaknya juga udah ngga tinggal lagi sama dia. Kakak nomor satu sejak SMP udah ikut Mbah di Kudus, kakak nomor dua dan tiga (saya) sejak masuk SMA nyusul juga ke Kudus. Jadi adek cuma bertiga aja di rumah sama Papa dan Ibu. Dan emang kesejahteraan juga ada peningkatan kan dibanding pas saya dan mbak-mbak saat masih kecil dulu.

Setelah kuliah, baru nih Papa mulai memberikan "kemewahan" pada kami. Kadang telpon, "Mau dibeliin ini ngga, butuh itu ngga, uangnya kurang ngga?" Tapi karena saya udah terbiasa hidup sederhana kebanyakan ya saya jawab enggak. 

Setelah pensiun juga. Biasanya pensiun kan hidup makin prihatin ya, tapi Ibu malah jadi suka ngajak makan di luar, padahal jaman kami masih kecil-kecil dulu juaraaaang banget. Mungkin berkat hidup sederhana di masa lampau, tabungan menjadi berlimpah saat pensiun hehehe.

Tapi Alhamdulillah sih ya. Saya merasakan, banyak manfaat dari pendidikan hidup sederhana ala Papa. Misalnya saja saya ngga kaget kalo pas lagi ngga punya uang, ngga kalap saat belanja di mall, dll.

Melatih anak hidup sederhana ala Papa menjadi referensi saya untuk mengajarkan Thifa dan Hana hidup sederhana juga. Tapi tentu saja dengan peyesuaian di banyak hal.

Begitulah masa kecil saya yang sederhana iriters, bagaimana dengan masa kecilmu?

10 comments:

  1. hahahah jadi ini nih anggota "Nebengers" kayaknya ya. Hiehihee. Kan ada tuh komunitas Nebeng.Xixixixixix Just kidding. Becanda loh. Saya juga suka nebeng kok. Opssssss

    ReplyDelete
  2. Jadi ingat, waktu adekku minta dibelikan mobil2an, sama bapak dibelikan yang sewadah isi banyak, kecil-kecil pula. Dikeluarkan satu-dua biji. Kalau dah rusak, dikeluarkan lagi. Gitu terus, biar hemat :D

    ReplyDelete
  3. Sy malah lahir th 80, mb... #gakadayangnanya. Dan msh merasakan sangu uang Rp. 5,- (dulu bilangnya kacer). Dpt permen 5 biji tuh. :D

    ReplyDelete
  4. aku pernah hidup serba keturutan, mak..

    pernah juga nyungsep sampai harus cari tambahan uang jajan sendiri..

    sampai sekarang hidup juga masih sederhana banget

    ReplyDelete
  5. wah sama generasin 80-an makan semangkuk bakso masih 100 rupiah, dulu sibungsu kecil suka gitu tiap liat mainan minta dibeliin, kalau ngak dibeliin nangis guling2 di tanah.

    ReplyDelete
  6. lhaaaah pas mak Irit lahir saya udah 9 tahun, hahaha tua bangettt *lalu oles-oles krim anti-wrinkle*
    dulu uang jajan cuma Rp 100 deh. tapi cukup buat beli kolak pisang Rp 50, sisanya bisa beli macem2. jaman dulu harga-harga jajanan masih Rp 5, ada yg Rp 10, Rp 25 duitnya yg gambar burung itu. ihhh jadi nostalgia haha

    ReplyDelete
  7. Aku yang termasuk dibiasain beli apa apa pake uangsendiri

    ReplyDelete
  8. kayaknya emang mending gitu, ya.. waktu masih bisa kerja mah sederhana aja ga usah macem-macem.. pas pensiun jadinya gak perlu nurunin gaya hidup

    ReplyDelete
  9. yahhh... tahun 84 mah itu..muda banget malah...he2, kalau dulu hidup sangat-sangat sederhana...kalo gak mau di bilang susah...minta bli boneka plastik seharga 400 rupiah..ortu gak nurutin..karena lebih mikir isi dapur itu thn 80-an, klo sekarang masih sederhana... :)

    ReplyDelete
  10. Waahhh,aku jadi ngerasa generasi jadul banget deh #manakacaudahadakeriputbelumhehe
    Pola hidup sederhana itu penting biar mindset kita terbentuk untuk itu. Sederhana itu bahagia kok #ehkebalikya? :-) salam kenal

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)