Thursday, January 21, 2016

Garage Sale

Dear iriters, 

Ada yang pernah ngadain garage sale? Ya semacam menjual barang bekas tapi mulus di garasi gitu. Saya eh tepatnya ortu saya pernah, tapi jualnya ngga di agarasi juga sih, dimana-mana hahaha. Pake istilah garage sale biar keren aja gitcuuuh.



Tahun 2008, menjelang kepindahan kami dari Makassar ke Kudus, salah satu hal penting yang kami lakukan adalah menjual barang-barang. Karena ngga mungkin juga seisi rumah diboyong semua ke Kudus.

Piring mangkok keramik dari parcel udah saya jualin ke temen-temen kantor. Kalo yang itu masih baru. Udah lama sih dapetnya tapi belum dibuka, masih segelan. Karena selama ini baru kami jadikan pajangan, belum menemukan momen yang pas untuk membukanya hehehe.

Untuk beberapa barang lagi yang nilai jualnya masih tinggi kaya motor dan kulkas, saya minta temen menyiarkan di radio tempatnya bekerja, ada acara yang isinya jalan barang bekas gitu. Dulu sama seklai belum usum jualan lewat internet. Atau sayanya aja yang belum gaul entahlahhh.
Udah tinggal beberapa hari sebelum kepindahan kami, masih banyak aja barang yang belum laku. Asalnya kami udah desperate ajah. Yaudah kalo ga laku biar ditinggal aja barangnya atau dikasihin ke siapa gitu.

Suatu ketika saya dan ibu belanja ke minimarket deket rumah. Pas mbayar barang belanjaan ada ibu-ibu lain yang juga ikut mengantri. Rumahnya dekat dengan rumah kami tapi ngga satu kompleks perumahan. Kalau melihat dari kompleks tempat tinggalnya sepertinya golongan perekonomiannya menengah ke bawah.

Ibu saya lantas membuka obrolan sama ibu yang sebenarnya tidak dia kenal itu. "Bu, saya mau pindah lho. Lagi jual-jual barang, siapa tahu ibu ada yang berminat."

Si ibu itu langsung tampak antusias dan menanyakan alamat rumah kami.

Sepulang dari minimarket, tak lama kemudian, beberapa orang berbondong-bondong datang ke rumah, katanya mau lihat barang yang kami jual. Kayaknya si ibu woro-woro ke tetangganya kalo kami lagi buka garage sale.

Barang dagangan kamipun laris manis tanjung kimpul. Bahkan barang yang kami pikir udah bakalan ngga ada peminatnya pun terjual!

Pengalaman itu menjadikan sebuah pelajaran, jangan sepelekan strategi komunikasi paling konvensional sekalipun! Saya udah iklanin jauh-jauh sampai ke radio ternyata yang beli orang yang rumahnya dekat-dekat sini saja.

Jualan lewat media komunikasi modern, atau kalau sekarang yang banyak ngetren jualan online lewat internet ya. Mungkin benar akan menjangkau banyak orang dalam waktu yang singkat tapi belum tentu menyasar target pasar yang pas. Jadi ngga ada salahnya kita menggabungkan model pemasaran modern maupun konvensional dari mulut ke mulut.

Moga share saya bermanfaat ya iriters ;)

twitter&IG : @emakirits

5 comments:

  1. Pernah, jualan bajubekas di pasar:-)

    ReplyDelete
  2. betul bisa dipakai konsep tradisional dan modern untuk jualan supaya berhasil

    ReplyDelete
  3. di sini ada yg namanya carboot sale mak. konsepnya tiap hari minggu orang2 bawa barang2 bekas yg mo dijual pake mobil masing2. biasanya mobil2 ini ngumpul di parkiran umum yg emang kosong ga kepake kalo wiken, di sana si pemilik lahan parkir nyewain tempatnya buat para penjual. pembeli tinggal datang ke parkiran dan muter2 deh liat barang bekas apa yg bisa dibeli. ga terbatas jualananya bisa apa aja. kalo ada kaya gini di sono seru kali ya, e tapi di indo orang yg punya mobil biasa males gitu2 sih ya, malu haha

    ReplyDelete
  4. masalahnya mak, aku pengen bikin garage sale tapi barangnya gak ada yang bagus. hehehe

    ReplyDelete
  5. Mantap mak....memang harus segala cara ya

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)