Tuesday, December 29, 2015

Mendukung Gerakan #Pay4Plastic

foto milik: Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik

Meskipun saya ini iriters garis keras, yang cinta gratisan, potongan harga dan beli satu dapat lima tapi khusus untuk kantong plastik saya mendukung 100% gerakan #Pay4Plastic.

Beberapa waktu lalu saya turut menandatangani petisi #pay4plastic. Jadi dalam petisi ini meminta pemerintah menetapkan regulasi untuk mewajibkan ritel menetapkan harga pada kantong plastik. Jadi nantinya kalau kita ke supermarket gitu, belanjaan kita mau dimasukkin plastik dari sana ya harus beli. Harapannya sih dengan begitu masyarakat jadi tergerak untuk membawa kantong belanja sendiri dari rumah.


Saya sendiri sudah lama melakukan gerakan diet kantong plastik sebelum ada petisi ini. Kemana-mana saya bawa kantong belanja. Atau kalau belanja, cemplungin aja langsung belanjaan ke hand bag yang saya bawa, ngga perlu di plastikkin.

Berpikir logis sajaah, kalau tiap belanja kita diberi kantong plastik, berapa plastik yang akan kita timbun di rumah. Atau kalo ngga mau menimbun, -karena pikirannya plastik, gratis inih- kemudian begitu selesai make langsung dibuang, coba pikir berapa banyak sampah plastik yang ada di tempat pembuangan sampah. Itu baru dari kita seorang kalikan dengan seluruh penduduk bumi jikalau punya pemikiran yang sama dengan kita. Padahal sampah plastik adalah sampah yang butuh ratusan tahun baru bisa terurai dengan tanah.

Mengharap kesadaran masyarakat saja tentu sulit. Buktinya sampai sekarang yang buang sampah sembarangan aja masih banyak, gimana mereka mau diajak repot-repot kemana-mana bawa kantong belanja sendiri? Padahal sebenarnya ya ngga repot, kantong belanja kan ringan aja. Tapi ada sebagian yang ngerasa malu gitu kalo di supermarket harus menolak kantong plastik, nyodorin kantong belanja sendiri. Heyyy ayo dong mari kita yang buat trend baru, #GoGreen itu keren.

"Kan udah ada plastik yang ramah lingkungan, yang cepet terurai dengan tanah?"

Memang sih.. tapi tetep aja loh butuh waktu bertahun-tahun penguraiannya. Daripada gitu mending kita diet kantong plastik kaaan?

Sebenarnya sudah ada supermarket yang memulai #Pay4Plastic, ya meskipun saya ngga tahu motivasinya apa ya, apa biar ngga ribet harus nyediain plastik apa memang biar #GoGreen. Di Semarang ada Lotte Mart yang memnag tidak menyediakan plastik belanja gratis, paling-paling yang ada plastik bening buat bungkus sayuran atau buah yang harus ditimbang. Dan ini udah berlangsung lama banget, dari sebelumnya supermarket ini bernama Makro udah berjalan seperti ini peraturannya. Saya sih tahu supermarket ini pas kuliah tahun 2002an, unik juga saya pikir. Meski begitu Lotte Mart ini tetep rame aja tuh. Ngga pernah saya dneger ada yang protes sama Lotte Mart kok pelit banget ngga mau ngasih kantong plastik. Jadi saya pikir ngga sulit lahya kalo regulasi #Pay4Plastic mau diterapkan ke seluruh ritel.

Ada lagi nih supermarket yang memberi cashback untuk konsumen yang membawa kantong belanja sendiri yaitu Superindo. Tapi kayaknya ngga terlalu berpengaruh terhadap kesadaran konsumen untuk mau bawa kantong belanja sendiri. Cashbacknya cuma dikit sih Rp.100,- perkelipatan 100ribu. Coba kalo cashbacknya ssepuluh ribu gitu ya hahaha. Jadi makanya nanti sih harapan saya kalau benar pemerintah mau menerapkan regulasi #Pay4Plastic, kasih harga yang mahal aja skalian buat plastik ya.

Alhamdulillah sih saya mendapat kabar beberapa bulan laku petisi #Pay4Plastic mendapat tanggapan yang baik dari pemerintah.

Oya hari Minggu kemarin juga, kabarnya sudah diluncurkan #Pay4Plastic di Circle K Dago Bandun., Moga mengikuti di minimarket dan supermarket yang lain ya.

artis Nadya Mulya mendukung gerakan #Pay4Plastic, photo by @idDKP

@emakirits

34 comments:

  1. Kalau saya kantung plastik dari belanja didimanfaatkan lagi buat tempat sampah mbak, jadi sampahnya dimasukin plastik biar rapi dan nggak awut-awutan..pak tukang sampahnya maunya gitu sih..biar ambil sampahnya gampang tinggal jinjing aja... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selagi masih dirasa butuh gapapa mba, emang belum bisa lepas 100% kita dari plastik, tapi paling ngga mengurangi lah.

      Delete
  2. Lotte mart yg kantong plastiknya bayar cuma di wholestore *eh bener gak nih* soalnya di sini kebetulan ada 2 lotte, yg satunya ws satu lagi supermarket. Yg ws konsepnya kaya gudang dan ga nyediain plastik gratis. Kalo di supermarket disediain gratis. Tapi kadang butuh juga sih plastik buat tempat sampah, kalo yg gede" pasti aku minta ke kasir tapi kalo pas belanja cuma sedikit dan pake kantong kecil aku ga mau pake

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Semarang Lotte satu tok mak, yang ngga ngasih kantong plastik.

      Delete
  3. Setuju banget Mba...
    ada beberapa minimarket yg kadang ngasih diskonan kalo bawa tas belanja sendiri, tapi ga tiap hari sih..
    Tapi kadang ada supermarket yg tetep ngasih kantong plastik meskipun kita sdh minta ga usah diplastikin, kata kasirnya itu SOP -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah iya ada yang gitu ya, katanya kalo ngga dibungkus plastik dari situ takut dikira belum bayar langsung bawa keluar barang hehehe.

      Delete
  4. justru suka seneng kalo dapat kantong plastik pas blanja, bisa buat koleksi dan tempat sampah pula maak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi pengen lihat koleksinya mak Nchie :)

      Delete
  5. Saya kdng memilih pakai kardus sisanya buat bikin mainan anak saya. Kl diksh plastik ngak saya buang bisa buat bungkus tong sampah dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kereen, tularkan ini ke orang2 maak ;)

      Delete
  6. Aku sering dpt kantong plastik yg kdg kebanyakan klo beli di pasar.
    Susah itu ngontrolnya.

    Klo aku, kantong plastik kupakai utk tempat sampah, Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo yang gede-gede, emang kita belum bisa 100% lepas dari kantong plastik, tapi paling tidak mengurangi.

      Delete
  7. Berharap ini jadi perhatian pemerintah ya. Malu kalau Indonesia masuk dalam kategori negara penyumbang sampah plastik. Iiih .... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, aamiin, berharap kesadaran masyarakat saja ternyata ngga bisa :(

      Delete
  8. Plastik itu susah terurainya dan tahan lama bahkan ada yang tidak pernah habis kalau di bakar, macam plastik itu banyak ada jenis PE, HD, PP dan masih banyak lagi, kalau tas plastik yang biasanya di dapat dari supermarket itu bisa terurai tapi lama banget, kalau kita dapat tas plastik dari mart, kalau saya saya manfaatkan untuk wadah sampah rt biar mudah pk tukang sampah membersihkannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, manfaat sebisa mungkin, dan kurangi yang kira2 tak termanfaatkan.

      Delete
  9. Kalu belanja di supermarket, jujur saya masih belum membawa plastik/bungkus sendiri...tapi untuk skala kecil, beli di warung saya sering menolak untuk membungkus belanjaan dengan plastik apalagi kalau cuma beli minuma/snack :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klao plastiknya sekiranya bisa dimanfaatkan ngga apa mbak, tapi kalo hanya ditimbun atau langsung dibuang mending bawa kantong dari rumah :)

      Delete
  10. Sepakat mbak, semoga pemerintah mendukung hal ini. dan kita yang sadar, sedikit demi sedikit mengurangi penggunaan sampah plastik.

    ReplyDelete
  11. semoga makin banyak yang peduli tentang hal ini, agar bumi tetap terjaga..

    ReplyDelete
  12. inget belanja pertama ke makro, kok enggak dikasih kantong plastik, ternyata begitu ya. emang sich Mbak, kalau belanja bulanan itu kan banyak ya, mpe puluhan kantong plastik, saya lihat orang -orang tersebut...mungkin lebih praktis pakai tas bawa sendiri dari rumah ya,

    ReplyDelete
  13. Eh, iya juga ya.. Makro pelopor kantong plastik berbayar. Ingat dulu, tiap ke sana aku selalu bawa kantong belanja dari rumah. Sekarang nggak pernah belanja di Makro lagi. Tapi aku sebisanya menghindari kantong plastik. Sering banget nolak kasir atau abang2 pasar yang ngasih kantong hanya untuk belanjaan kecil yang bisa dimasukin ke tas. Semoga kesadaran masyarakat meningkat dengan adanya gerakan #Pay4plastic

    ReplyDelete
  14. Bener mbak, saya juga kalau nganterin istri belanja tak lupa mengingatkan untuk bawa handbag sendiri.

    ReplyDelete
  15. kalo saya apa2 masih pake kantong plastik
    tapi ga dengan ibu, beliau kalo ke pasar bawa tas kresek dari anyaman gitu, terus isinya di sekat2 kayak partisi, buat isi telor ga pecah, sayur, dll

    ya intinya dukung #Pay4Plastic ini juga sih mulai dari diri kita sendiri :)

    *btw, komik2 di http://www.webtoons.com/id/challenge/mak-irits/telepon-murah/viewer?title_no=11331&episode_no=13 kreatif banget mbak. hebat euy

    ReplyDelete
  16. Aku sudah mulai bawa tas ke minimarket sekarang. Anak-anak juga aku minta begitu hehe.

    ReplyDelete
  17. Aku masih pakek nih mbak hehehe.. kecuali kalo belanja cuma sebiji dua biji, yang bisa dimasukin ke tas, aku udah mulai nolak plastik sih... heheheh :DDD

    ReplyDelete
  18. Aku masih pake kantong plastik yang dapat dari supermarket untuk tempat sampah. Mestinya bawa sendiri tas belanja yang gede aja saat pergi ke Supermarket ya.

    ReplyDelete
  19. aku suka bawa tas kantong sendiri kalo belanja di carefour

    ReplyDelete
  20. Dulu banget, semangatku kerfur jg ga ngasih plastik. Ud trolinya kita bawa sampe tempat parkir trus kita tata sendiri deh barang belanjaan kita di kendaraan. Tapi itu kan kalo bawa kendaraan sendiri, nah kalo naik gojek, susah juga ya natanya.
    Kalo aku, plastik besar masih kupakai untuk plastik sampah, plastik kecil untuk bungkus diaper bekas pup setelah pupnya dibuang ke kloset tentunya

    ReplyDelete
  21. Maaf typo mak.
    Seingetku, bukan semangatku.
    Jd trolinya, bukan ud trolinya

    ReplyDelete
  22. setujuuuu bingit *lirik tumpukan palstik di sudut rumah, eh

    ReplyDelete
  23. biasanya kumpulin kantong plastik buat tempat sampah, setelah penuh baru buang.hehehe

    ReplyDelete
  24. Kalau aku biasanya minta dibungkus pakai kardus kalau belanjaannya banyak, mak.
    Kalo belanjaan cuma dikit banget kadang gak diplastikin.
    Kalau dapat plastik, ya di jadikan alas buat tempat sampah aja biar lebih praktis buang sampahnya nanti hihihii.
    Memang kita harus lebih selektif lagi ya mak :)

    ReplyDelete
  25. aku dukung juga, jadi gak menuh2in plastik di rumah bikin jadi sampah

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)