Sunday, December 13, 2015

Diskon: Asli atau Palsu?

diskon
diskon membuatkuh melayang
Yuhuuu iriters,

Setelah kemaren rame Hari Belanja Online Nasional (HARBOLNAS) sekarang rame ngobrolin diskon palsu yang ada di harbolnas.

Jadi katanya ada beberapa online shop yang menjual barang, didiskon gede-gedean, tapi ketahuan bahwa harga itu dinaikkin dulu baru didiskon, dan harga diskonnya malah lebih mahal daripada harga normal sebelum harbolnas, atau harga normal di toko-toko lain.

Senbenarnya sih hal kaya gini udah lama diperbincangkan yaa. Sering banget kalo pas rumpi  sama ibu-ibu, "Jeng.. jeng di toko anu lagi diskon loh!".

Jawabannya, "Aduh jeng, jangan percaya diskon. Harga-harga itu pasti uda dinaikkan dulu baru didiskon!"

Emang sih pernah kejadian, ini sama temen deket saya sendiri, pas saya nganterin dia belanja buat seserahan. Lihat harga handuk salah satu toko terkaget-kaget, kok lebih murah dari harga di toko tempat dia beli, padahal waktu dia beli pake harga diskon, dan belinya baruuu saja, hanya terpaut beberapa jam lah.

Jadi diskon itu palsu dong?

Ngga juga siiih. Pernah saya mau beli kulkas nih. Di salah satu supermarket lagi promo. Saya suruh si Ayah, coba cek dulu harga setelah didiskon jadi berapa, bandingkan ma di toko lain. Tapi dasarnya si Ayah kurang teliti sama angka-angka yang dia lihat malah harga sebelum diskon, dibandingin toko sebelah, lebih mahal lah. Belilah dia ke toko sebelah. Beberapa hari kemudian saya cek di supermarket yang ada diskon tadi, promonya kebetulan masih berjalan, eh ternyata ada selisih Rp.150.000,- lebih murah dari toko sebelah, Huhuhu.... gelonya tujuh hari tujuh malam. Mayan kan tuh 150rebo bisa buat beli bakso berapa mangkok cobak.

Beberapa bulan lalu juga saya beli jam tangan seharga Rp.99.000,- Pas harbolnas diskon beneran jadi murah cuma Rp 37.000,- Agak nyesel juga jadinya beli sebelum harbolnas hahaha.

Jadi saya menyimpulkan diskon itu ya ada yang asli dan emang ada yang palsu tergantung seller nya jujur apa ngga. Dulu jaman masih jualan kaos saya juga beberapa kali diajak ikutan program sale. Dan saya kasih diskon beneran laaah, dari harga aslinya. No tipu-tipu.

Jadi bagaimana supaya tidak terjebak diskon palsu?

1. Bandingkan harga dengan toko sebelah. Kalo belanja online lebih mudah sebenarnya. Tinggal googling dengan keyword ajah. Misal mau beli produk kecantikan merek anu, tinggal googling harga anu. Pasti keluarlah banyak toko online jualan anu, dilihat aja harga tanpa diskon berapa. Kalo ternyata harga di toko diskon sama atau lebih mahal, ya itu namanya diskon palsu.
2. Tengok dulu harga sebelum diskon. Harbolnas ini kan kampanyenya udah dari beberapa hari sebelum hari H . Kalo pengen beli sesuatu, cek dulu barang sebelum diskon berapa, capture! Ntar pas hari Harbolnasnya, cek lagi harganya jadi berapa. Nah kalo ternyata emang terbukti dinaikkin dulu harganya, lapor aja ke YLKI, kan kita udah ada bukti capture. Ini namanya pembohongan dan pembodohan publik!

Intinya sih kalo saya, jangan terlalu percaya diskon, tapi jangan skeptis juga. Karena diskon itu ada yang asli tapi ada juga yang palsu. Cek dan ricek (bukan acara gosip loh yaa) itu penting!!


@emakirits

25 comments:

  1. biasa orang dagang mah di mahalain dulu abis itu diturunin tapi setengah hati jadi tetep mahal heheheh

    ReplyDelete
  2. aku pernah nandain harga suatu barang. Pas ada diskon aku lihat lg harganya. Ternyata dimahalin dulu trs didiskon. Kirain bkl lbh mrh ttp aja hrgnya

    ReplyDelete
  3. karena diskon memang lebih menggoda... (Padahal harga barang di tetangga yang ngga diskon malah lebih murah)

    ReplyDelete
  4. Begitulah ya Mba fenomena iklan diskon besar2an.. banyakan harganya sdh dinaikkan terlebih dahulu dari harga normal sebenarnya.. Kalo pas jalan2 di mall aku suka hunting barang diskonan.. Aku sdh hafal mana barang yg diskonnya benar2 asli atau yg dah dinaikin duluan dari yg sebenarnya.. Karena rajin hunting aku sering dpt baran2 bermerek yg kubeli cuma 50% dari harga normal.. dan itu diskonannya asli lho..

    ReplyDelete
  5. Aku lebih suka belanja di hari normal aja, mak. Nggak ribet. Malesan sih cek ricek. Wkwk

    ReplyDelete
  6. suka gitu memang ya mbaaa...keliatannya irit tapi setelah ini itu sama ajaaaa hehehe...tapi harbolnas memang cihuuy niih :)

    ReplyDelete
  7. Nah, lho.. Iya kemaren saya sempat baca juga, mak.. Ada beberapa oknum yang memanfaatkan HARBOLNAS. Makanya, sebagai pembeli harus cermat, cek ricek dulu sebelum membeli. Salah satunya, memang dengan membandingkan harga dengan toko sebelah.. :)

    Salam hangat dari Bondowoso..

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Iyup mak. Biasanya yang diskon gila2an itu harga udah mark up jauh. Jadi yg kita beli sebenernya tetep harga normal

    ReplyDelete
  10. yang malesin itu beretbarannya kupon voucher tapi pakai minimum pembelian. kalau lagi khilaf..kan jadi beli yang engga dibutuhin dan nggak terencana *korbanKeganasanKupon hahaha

    ReplyDelete
  11. Pnh beli yg katanya diskon 90% tas jadi 150.000 bgtu barangnya dtg kualitas nya sama persis kaya tas di pasar rakyat yg harganya memang 150.000 nyesek.. foto sering menipu.. bener mba bilang.. cek dan ricek perlu bgt hiks

    ReplyDelete
  12. Iya harus hati2 apalagi diskonnya besar eh tapi aku pernah beli diskon beneran no tipu tipu

    ReplyDelete
  13. Sy pernah beli baju koko di pusat perbelanjaan. Tulisannya diskon sekian persen..eh ternyata di toko di luar mall harganya lebih murah dari harga diskon di sana.

    ReplyDelete
  14. Emang katanya begitu ya. Harus ati-ati kalau lihat diskon. Nggak langsung samber :D

    ReplyDelete
  15. Makanya sekarang ga tergoda diskon lagi udah tau lah akal2anya bakul hehehe tp yg namanya cewek tetep ayem aja klo ngeliat tanda 50%
    #emakgajelas

    ReplyDelete
  16. Benerrr banget, mesti teliti sebelum membelii yang diskon, hehehe. Kalo diskonannya asli beneran lumayan bingit soalnya yaa

    ReplyDelete
  17. Setuju. Biar diiming-imingi diskon, pembeli harus jeli juga.

    Saya sendiri punya budget sendiri untuk berbelanja ol. Kalo harganya gak masuk akal biasanya gak mau beli. Apalagi kalo gak jauh beda sama toko offline. Kan di online kita masih harus bayar ongkir lagi.

    ReplyDelete
  18. Yap bener. Kalo mau belanja online, aku harus hunting dulu sampe berhari-hari, nyari pelapak yang bener-bener ngasih harga murah tanpa dusta. Kalo belanja offline, pernah denger sih kalo pas musim diskon, para pegawai salah satu department store terkemuka di Indonesia diwajibkan untuk lembur hanya demi mengganti tag harga agar terlihat baha barang itu telah terdiskon.

    ReplyDelete
  19. teliti sebelum belanja online, kalau bisa mita tester hihihi kue kali ya

    ReplyDelete
  20. di mana-mana sama aja ya mak. ada diskon asli ada juga yang palsu, teliti sebelum membeli emang kuncinya. tapi kadang suka kalap duluan piye jal haha

    ReplyDelete
  21. Tapi namanya emak2 sering juga lebih tergoda kata2 DISKON nya.. ehehehe

    ReplyDelete
  22. diskonnya palsu, apalagi dari lazada dan matahri mall, ngeselin banget itu

    ReplyDelete
  23. kacau Harbolnas kemarin, harganya semua ditaikin dulu baru dikasih diskon -_-

    ReplyDelete
  24. Kemarin waktu mau beli rice cooker cek di Lazada setelah diskon harganya sama dengan di swalayan ADA, cek lagi di toko Pedamaran malah lebih murah 30.000 hehe.. :)

    ReplyDelete
  25. iyah ih memang begitu yah berarrti semuanya pernah mengalami hal yang sama seperti apa yang saya alami dulu

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)