Monday, November 23, 2015

Pilih Tanah atau Rumah?

Hae iriters, yang udah kepikiran untuk punya properti sendiri, tapi dana terbatas, pernah ngga merasa dilema mau pilih tanah atau rumah?

Ada yang bilang lebih enak beli rumah siap huni aja ga perlu mikirin bangun rumahnya lagi. Bangun rumah sekarang mahal bo! Tapi ada juga yang lebih suka beli tanah kapling, karena bisa dibangun sendiri sesuka hati.

Kalo saya sendiri, rumah yang saya tempati sekarang adalah perumnas. Jadi kami beli memang tanah udah ada rumahnya. Tapi rumahnya udah ngga layak huni gitu jadi hampir kami rombak total ni rumah. Ya ada sih beberapa bagian yang masih asli seperti dulu, hanya sebagian kecil aja.

Pertimbangannya dulu, karena ditawarin sama omnya suami. Pas tahun 2006, harganya 35 juta untuk luas tanah 84 dan bangunan type 36. Selain itu enaknya bisa dicicil pula tanpa bunga. Ngga lama-lama sih nyicilnya. Alhamdulillah sekitar tiga tahun udah lunas.

Gimana dengan biaya renovasinya? Ya tentu lebih mahal daripada rumah aslinya hehehe.

Beda dengan kakak saya. Yang memilih membeli tanah kapling di Kudus. Pas ada yang nawarin harganya murah sekitar 35 juta, luasnya lumayan 150m. Letaknya meski bukan di pusat kota, ngga di desa juga. Deket rumahnya situ ada semacam taman pusat kegiatan masyarakat juga. Macam-macam komunitas uska kumpul di situ. Jadi ya itungannya udah rame lah kaya kota gitu. Sekarang udah dibangun tinggal ngisi dengan perabotan rumah aja. 

Pilih tanah atau rumah? Ada kelebihan maupun kekurangannya masing-masing sih. Enaknya kalo beli rumah jadi itu, ngga pusing mikir bangunannya, tinggal bayar dan nempati. Tapi ya modelnya ngikut sama developer. Eh tapi sekarang ada juga kok beberapa developer yang mengijinkan kalo kita punya permintaan khusus untuk rumah yang dibangunkan. Kaya kemarin saya lihat-lihat di Pandanaran Hills ngga begitu jauh dari perumahan saya. Misal rumah itu ada dua kamar, minta dibuatin skalian kamar satu lagi bisa. Atau keramiknya minta diganti dengan model lain. Atau desain bangunan depannya diubah dikit juga boleh asalkan tidak jauh dari konsep bangunannya dan kena charge lagi tentu saja.

Sebagai perbandingan di dekat tempat saya tinggal mau dibikin perumahan baru. Untuk bangunan 36/93 (luas bangunan;36m, luas tanah:93m) harganya 397 jutaan. Sementara harga tanah tok di sekitar sana 2juta/m persegi.

Iyes kemarin saya emang berburu brosur rumah, pengennya sih bisa dapet tanah yang agak luasan dari tepat tinggal sekarang, tapi yang murah hihihi ternyata susahhh #yaiyalahhh. Makanya agak galau nih, enaknya rumah yang ada ini ditingkat aja, cari rumah baru dengan tanah yang agak luasan (yang ternyata harganya selangit bo), atau beli tanah kapling aja ya, kapan-kapan kalo punya duit dibangun >.<

Gimana kalau dari segi investasi? pilih tanah atau rumah? Enaknya sih kalo beli rumah bisa disewakan. Kalo yang nyewa tanah kayaknya jarang ya ngga serame rumah. Rumah juga lebih mudah untuk diagunkan dan dijual jika sewaktu-waktu kita butuh. Tapi katanya peningkatan harga tanah dari tahun ke tahun lebih tinggi dari rumah. Lagipula kalo rumah ada biaya perawatan sementara tanah ngga.

Jadi gimana menurut kamu iriters, enaknya pilih tanah atau rumah?

11 comments:

  1. Katanya sih investasi properti memnag akr paling bagus ya mak. Tanah ato rumah sama okenya sih..kalo aku sih suka tanah aja kalo rumah emang bisa disewakan tp seringnya kembali dlm keadaan ruaak jd kluar duit lg untuj ndandani

    ReplyDelete
  2. Huwaaah tetep masih dilema nih Mak hiks

    ReplyDelete
  3. Rumah yang saya tempati sekarang, adalah rumah mertua. Sudah ada rencana untuk membeli tanahnya saja bukan dgn rumahnya. Alasannya, karena selain dana yang blum cukup, kalo beli tanahnya bisa buat rumah sesuka hati dgn disesuaikan dgn kemampuan. :)


    Salam hangat dari Bondowoso.

    ReplyDelete
  4. pengen beli tanah deh buat investasi, lihat2 di gunung pati masih banyak tanah kavling...moga ada rejekinya di 2016, cemumut ya mak irits...

    ReplyDelete
  5. kalo kondisi keuangan mengijinkan utk memilih sih, sy lbh suka beli tanah. trus dibikin kos-kosan deh... ehehehe

    ReplyDelete
  6. Aku pengen investasi rumah dan berharap punya Rumah sendirinya nantinya hehe

    ReplyDelete
  7. kapan hari ditawari tanah pas masih di Siak,lumayan murah dan luas banget. kl rumah di batam sengaja g di kontrakin,takut rusakkk huhuhuhu..

    ReplyDelete
  8. Kalo di kota kayaknya pilih rumah, di kampung pilih tanah mak. Di kampung, suami prefer sawah malah. Kalo beli tanah di kota trus ngga langsung dibangun ngeri dihuni bangunan liar malah nanti dihakmilikin...

    ReplyDelete
  9. Saya lg pingin beli tanah di kampung halaman... trus nantinya di bangun rmh impian, dgn halaman luas dan di belakang rmhnya ada kolam.ikan. ga perlu tingkat tp hrs luasss dan pny byk jendela....loh malah ngayal *amiin :))

    ReplyDelete
  10. aku penginnya beli tanah mak. ntar bangun sesuai desain sendiri, jadi lebih puas. kalau ada kolam renang dan gazebonya asyik kali ya, hehe. apalagi kalau dibikin tingkat 2 hiihi

    ReplyDelete
  11. kira2 kalau beli tanah kavling aman ngak ya....

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)