Sunday, November 1, 2015

Berdagang, Hati-hati Riba

Jaman kuliah dulu saya pernah jadi bakul. Jualannya, batik, baby doll, mukena, sepre, bedcover, dll.

Awalnya sih iseng jalan-jalan ke pasar kliwon. Trus liat ada banyak barang lucu-lucu murah-murah, dibeli, habis itu ngga tahu juga buat apa, karena kayaknya ngga butuh, yaudah dijual aja. Alhamdulillah laku hihihi.

Yang untungnya mayan banyak kalo jualan sprei dan bedcover. Karena harganya kan lumayan mahal juga kalo dibanding baju atau jilbab. Enaknya karena bedcover ini ada katalognya jadi kita bisa jualan dengan modal katalog, tanpa harus beli dulu. Paling saya beli satu aja, buat contoh kalo pada mau tahu bahannya kaya apa.

Waktu tahu saya jualan, embah support banget, dan kayaknya sih seneng gitulah mungkin karena cucunya menuruni profesinya sebagai pedagang hehe.

FYI, almarhum mbah kakung dan almarhumah mbah putr saya ini profesinya pedagang, Kalo mbah kakung plus penjahit juga. Dulunya pas masih kuat, jualan di pasar bitingan Kudus. Karena udah semakin tua yang dipasar diteruskan sama ponakannya. Mbah dibikinkah warung kelontong sama Papa di rumah. Ya buat aktivitas aja sih tujuan utamanya biar ngga nganggur-nganggur banget.

Ada satu pesan mbah yang masih saya ingat sampai sekarang, "jangan memberi dua harga". Maksudnya kalo jualan jangan kasih dua harga, kalo tunai harganya segini, kredit segini (lebih mahal). Karena ditakutkan itu masuk kategori riba.

Jadi harusnya gimana? Mengingat emang banyak sih pembeli yang mintanya dicicil paling ngga tiga kali. Cicilan pertama pas barang diterima, cicilan kedua, bulan berikutnya, cicilan ketiga bulan berikutnya lagi. Padahal kita penjual kan pengennya modal cepet balik ya, jadi kadang ngasih dua harga gitu biar mikir yang beli, kalo tunai lebih murah mending tunai sajalah.

Teman saya yang udah lebih senior di bidang perbakulan pun akhirnya ngasih saran ke saya. Jadi pas kamu kasih informasi harga ke konsumen, bilangnya "Ini harga 100 ribu, bayarnya tiga kali, tapi kalo dibayar tunai saya kasih diskon 5ribu". Contooh...

Nah dengan begitu sebenarnya sama aja kita kasih dua harga ya, tapi coba bedakan dengan kalimat ini: "Ini kalo dibayar tunai 100 ribu, kalo dicicil tiga kali jadi 120ribu bagi tiga."

Yang pertama sistemnya ada diskon buat yang bayar tunai, sementara yang kedua berarti ada bunga buat yang bayar nyicil.

Sayapun googling tentang hukum dua harga ini. Dari salah satu website saya mendapat penjelasan, jika telah disepakati oleh orang yang melakukan akad sebelum berpisah dari majelis akad antara dua harga tadi (yaitu dibeli secara tunai ataukah kredit), lalu setelah itu mereka berdua berpisah setelah menentukan dua harga tersebut, maka jual beli semacam ini sah, karena harga dan waktu pembayaran telah ditentukan (rumasyho.com).

Gimana nih iriters yang jualan, biasanya pakai dua harga juga apa ngga?

11 comments:

  1. saya jualan jas koko ekslusif *penting nyebut ekslusif* haha. saya nggak pernah pakai dua harga, sih, mau lunas maupun nyicil harga tetap sama, sih :D

    ReplyDelete
  2. saya jualan jas koko ekslusif *penting nyebut ekslusif* haha. saya nggak pernah pakai dua harga, sih, mau lunas maupun nyicil harga tetap sama, sih :D

    ReplyDelete
  3. Berdagang memang mesti hati2 ya, Mak... Kalau sampai riba, malah gak berkah. Saya dagang juga (busana muslim), saya insya Allah gak pernah pakai 2 harga.

    ReplyDelete
  4. iya benar itu mbak, saya juga pernah dapat ilmu itu pas pengajian...

    kalimatnya kalau dibalik sebenarnya sama ya...tapi kalau salah ucap bisa terjebak riba... :)

    ReplyDelete
  5. Aku juga kasih diskon buat yang bayar cash hehe yg nyicil harganya sesuai katalog

    ReplyDelete
  6. saya baru tahu ini pas bbrp tahun lalu mbak. ceritanya saya mau beli baju di rewang saya. trus saya tanya kalo 2x berapa? dijawab, "sama, bu. kan ga boleh pakai harga yg beda. cash sama nyicil harganya sama." saya langsung, "oooo...."

    ReplyDelete
  7. Tenyata riba bisa ada di mana-mana banget yaa :D

    ReplyDelete
  8. Jadi mikir, dulu mama saya pernah jualan baju. Dan rata-rata semua pembeli maunya nyicil. Semoga deh enggak termasuk riba. soalnya saya pernah baca kalau dosa riba besar ya mbak... :(

    ReplyDelete
  9. kalo di sini kok malah lagi ngetrend 0% interest ya mak, alias kredit tanpa bunga. harusnya semua gitu aja sih hehe

    ReplyDelete
  10. Iyaaa, dulu juga aku jualan jaman jadi anak kampus. Dan ibuku pesannya sama, jangan ada dua harga untuk satu barang yg sama, sama aja riba. Mending kasih diskon aja tanpa ngomong, jadi kalo beli tunai, kasih harga diskon langsung enggak usah woro-woro.

    ReplyDelete
  11. yup, paham saya. Suami saya juga jualan, tapi belum pernah ada yang nyicil, sih. Tapi kalau ada yang beli banyakan dikasih diskon aja :)

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)