Thursday, September 10, 2015

Menggunakan Jasa ART, Boros atau Irit?

Kalau menurut iriters menggunakan jasa ART, boros atau irit?

Sebelum menggunakan jasa Asisten Rumah Tangga (ART), dulu saya mikir panjang kali lebar kali tinggi. Repot sih dengan kerjaan rumah, kalo pake ART asik kali ya, tapi bayar gajinya kok berasa eman-eman. Hehehe..

Suami sudah medorong saya untuk cari ART saja, katanya pekerjaan yang bisa didelegasikan kepada orang lain ya lebih baik didelegasikan. Dengan begitu saya bisa punya waktu lebih banyak untuk anak dan untuk diri saya sendiri.

Yaudah akhirnya saya nyari ART tapi nyantai aja. Kalo dapet Alhamdulillah pekerjaan jadi ringan, kalo ngga juga Alhamdulillah uang setengah juta ngga keluar hihihi. Sempet saya kepikiran, gimana kalo ngga usah pake ART tapi uang yang buat menggaji ART itu ntar bisa saya pakai buat foya-foya. Belanja-belanji di mall atau online shop. Tapi kenyataannya meski ngga pake ART ya ngga bisa tuh foya-foya, uang habis aja buat belanja dan bayar ini itu.

Sampai suatu ketika ada orang yang merekomendasikan ART ke rumah saya. Ya saya terima lah, masa udah minta tolong carikan begitu dapet ditolak hihi. Meski nggg masih tetep eman-eman sih ngeluarin duit untuk mbayarnya, *duh ketularan Mak Irits nih kayaknya*.

ART kerja di rumah saya ngga lama, 2-3 jam kelar. Kadang suka terlintas loh bisikan-bisikan setan kaya gini. Ih enak ya cuma kerja dua jam aja dibayar segitu. Padahal abis dari sini dia kan masih bisa kerja lagi di tempat lain. Dan emang ART saya ini habis dari saya kerja di dua tempat lain lagi. Mayan banyak juga ya penghsilannya. *Hush ngitung-ngitung penghasilan orang!*

Tapi kenyataannya... kalau pas dia ngga dateng, pekerjaan yang dua jam dia kerjakan itu, saya kerjain seharianpun ngga selesai.

Nah, kalau ada ART saya ngga terlalu gedubrakan pas pagi, bisa ngurus anak-anak dengan santai, siangnya pas anak-anak tidur atau main, bisa nulis dengan nyaman karena rumah sudah rapi dan wangi, pakaian kotorpun sudah dicuci. Berkat konsisten nulis itu akhirnya saya bisa dapet pekerjaan dengan penghasilan jauh lebih besar dari uang yang saya keluarkan untuk membayar ART tiap bulan. Alhamdulillah ^_^

Jadi... menggunakan jasa ART, boros atau irit? Ya irit sih menurut saya. Coba saya ngga pake jasa ART, iya sih saya ngga keluar uang tiap bulan untuk mbayar, tapi mungkin saya juga ngga bisa dapet penghasilan tiap bulan yang lebih gede dari gaji ART karena waktu saya habis buat nyuci, nyetrika, dan bersih-bersih.

Tapi maksud postingan ini bukan menyuruh orang lain pakai ART ya. Kondisi tiap orang kan ya beda-beda. Ada yang emang suka melakukan pekerjaan bersih-bersih rumah jadi ngga memerlukan ART, ada yang anaknya udah gede-gede jadi bisa berbagi tugas rumah tangga, dll. Jadi pakai ART atau tidak itu pilihan.

Hanya saja yang menjadi pelajaran terutama bagi diri saya sendiri adalah, jangan menghitung untung rugi, irit boros hanya dari materi yang kita keluarkan. Dalam kasus saya yang menggunakan jasa ART, saya justru  (akhirnya sadar) menganggapnya sebagai modal yang harus saya keluarkan untuk mendapatkan penghasilan yang lebih dari apa yang sudah saya keluarkan.

Disamping itu jika kita memperlakukan para pekerja dengan baik, menyejahterakan mereka, pasti mereka akan mendoakan kebaikan untuk kita, "Semoga usaha bosku lancar, untungnya tambah banyak, jadi gajiku bisa naik." Meski inti yang paling diharapkan si pekerja adalah naik gaji, tapi tetep kan nama kita dibawa-bawa dalam doanya. Kepikiran yang kayak gitu ngga sih. Soalnya dulu waktu saya masih jadi pekerja juga gitu sih hehe.


quote


Nah kalau pendapat iriters bagaimana, menggunakan jasa ART, boros atau irit?

twitter: @emakirits
IG      : @emakirits

21 comments:

  1. Quotes nya keren.
    Punya ART irit atau boros? susah jawabnya. yang jelas punya art, kita tidak repot cuma konsekuensinya ya harus tambah pengeluaran. Nggak papa sih kalo ini kebutuhan. Daripada uangnya buat ngemall, pekerjaan rumah gak selesai, pengeluaran juga nambah.

    ReplyDelete
  2. quotenya keren banget mak...
    belum pernah punya ART,masih berdua soalnya hehe

    ReplyDelete
  3. Ini namanya sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui ya Mak?
    Eh, cocok nggak sih? :))

    ReplyDelete
  4. aku belum punya ART, untuk semenara masih bertahan ngurus sendiri dulu

    ReplyDelete
  5. bener, mak. kalau mempekerjakan orang pasti ada imbal balik dari Allah kok :D percaya aja rezekinya bakal dibanyakin, hehe

    ReplyDelete
  6. pake ART juga artinya kita harus lebih banyak untuk belajar berbesar hati dan berlapang dada, Mak, ketika pekerjaan yg mereka lakukan terkadang di luar kemauan kita hehe.....

    ReplyDelete
  7. iya sih waktu nggak punya ART nggak sempat ngeblog he..he...

    ReplyDelete
  8. Masih bisa dikerjakan sendiri Mak. Tidak menutup kemungkinan suatu hari juga harus punya ART.

    ReplyDelete
  9. Saya blum punya ART, mgk nanti kalau punya anak kecil (lagi) butuh bantuan ART. Saat ini, kerjaan rumah masih bisa di sistem gotong royong, ALhamdulillah suami full support bantuin. Hehehee

    ReplyDelete
  10. Sudah tiga tahun ini ga pake ART. Soalnya pas pindahan ke Lahat, belum nemu ART seperti ART waktu di Baturaja. Yang kerjaannya rapi dan bisa dipercaya. Krn ga ada ART semua anggota keluarga dilibatkan dalam urusan beres-beres rumah. Jadi ya..lumayan bisa ngirit

    ReplyDelete
  11. Kalo.emang dgn adanya ART kìta jd produktif kenapa ga? Itung2 bagi2 rezeki juga kan :)

    ReplyDelete
  12. Irit sihh, tapi makin lama minta naik mulu hahaha
    ngga papa juga karena kerjanya bagus bangettt, aku jadi tambah produktif :D
    lagian sekalian hitung hitung bantuin buat bayar anaknya sekolah ^^

    ReplyDelete
  13. Irit atau boros ya? Nggak apaki ART soalnya Mak...hehehehe
    tinggal bareng ibu mertua dan kami kerja sama dalam melakukan pekerjaan, ibu mertua ga setuju saya gaji ART apalagi di Bali minim 900rb untuk ART gak tinggal dalem kata dia eman mending ksh Mama karena kerjaan di rumah ga banyak juga, anak jg msh 1 dan msh bayi lagi! Hehehehehe

    ReplyDelete
  14. Eike dong boss yg super baik sama ART hihihii.... Alhamdulillah ART yg ikut sejak Faris lahir, sampai sekarang masih setia menemani. Mana dia sayang pulak sama anak2ku, klo habis gajian suka ntraktir jajanan ke anak2ku hehehee....

    ReplyDelete
  15. kalau kerjaannya banyak sama tempatnya gede aku pake art..lah omahku sak uprit iki --"

    ReplyDelete
  16. engga tau irit atau borosnya, belum pernah pakai jasa ART :D

    ReplyDelete
  17. Lebih suka ART yang pulang pergi, datang pagi, usai kerja terus pulang deh...di rumah lebih privacy juga jadinya :)

    ReplyDelete
  18. Aku nggak punya ART, sementara mesin cuci rusak belum beli, sekarang nyuci di laundry dulu :D

    ReplyDelete
  19. Paragraf terakhirnya kece. :D Aku pake ART 2 - 3 jam yang kayak dirimu. Selebihnya dikerjakan sendiri semua, termasuk ngurus anak-anak. Kalo kotor, nyapu lagi ngepel cuci piring lagi huehuehue. Tapi kalo cuci baju setrika cukup sekali sehari. Menurutku yang paling capek itu cuci setrika. Mayan ada yang bantuin, Mak.

    ReplyDelete
  20. aku jawab nya engga tau deh mba hehehe aku engga punya ART :)

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)