Wednesday, September 23, 2015

Empat Cara Menikmati Hari Raya Idul Adha Bagi Anak Kos

Hai iriters, adakah yang anak kos di sini? Atau mantan anak kos. Sebelumnya selamat hari raya Idul Adha dulu ya.. Moga segala pengorbanan dan amal ibadah kita diterima Alloh SWT.
  
Empat cara menikmati hari raya idul Adha bagi anak kos? Penting gitu ya untuk dibahas. Penting dong, yang namanya anak kos kondisinya kan spesial, jauh dari orang tua, uang bulanan sering pas-pasan, jomblo, dll.

Nah bisa dibayangin doong dengan kondisi kayak gitu di hari raya Idul Adha, rasanya begitu menyesakkan dada. Makanya emak prihatin, dan berbaik hati memberi tahu lima cara menikmati hari raya Idul Adha bagi anak kos.

  1. Pulang kampung. Ini nih yang paling menyenangkan. Namanya lebaran ya paling enak kumpul bareng keluarga. Cuma masalahnya... Ngga semua kampus, sekolahan atau tempat kerja memberi libur yang panjang untuk hari Raya Idul Adha, beda dengan Hari Raya Idul Fitri yang liburnya bisa sampe semingguan. Coba bayangin kalo liburnya cuma pas hari H yaitu tanggal 10 Dzulhijjah, sementara kampung halamannya di Papua. Mending uang pulang kampungnya dibuat beli kambing qurban aja kaan.
  2. Mencoba hal baru, menjadi panitia qurban di masjid atau tukang jagal hewan qurban hehehe. Iyes daripada nganggur di kosan, mending menawarakan diri jadi panitia qurban di masjid. Selain berpahala dan membuat lebaran kamu terasa beda, biasanya panitia kurban juga suka dapet kiriman masakan daging dari warga loh *ngarep*.
  3. Bayar uang kos tepat di hari raya Idul Adha, meski belum jatuh tempo. Usahakan bayarnya tepat pada saat ibu kos baru selesai nyate atau masak rendang. Setelah bayar uang kos, kalo ibu kos belum menunjukkan sinyal-sinyal positif, coba sedikit berbasa-basi, “Waah baunya harum, ibu baru nyate ya.” Ibu kos yang berperikemanusiaan dan berperikeadilan tidak akan mungkin membiarkanmu pergi begitu saja tanpa membawa minimal lima tusuk sate atau semangkuk rendang untuk makan siang.
  4. Kalau ketiga cara tersebut mustahil dilakukan, tenang masih ada satu cara lagi yang membuat Idul Adha kamu tetap spesial. Pergi ke warung beli aja mie instan rasa dendeng balado, iga bakar, atau rendang. Meski jauh dari orangtua dan uang saku pas-pasan paling ngga masih bisa ngerasain makan daging di hari raya Idul Adha kaan? Ya meski dagingnya cuma remah-remahan doang siih hehehe.
anak kos


Gimana iriters udah pernahkah mencoba empat cara tersebut di atas. Eh mak kok ngga nyaranin ikut antrian pembagian daging? Ngg... Boleh aja sih kalo kamu ngeasa golongan yang berhak menerima. Tapi kalo udah dapet daging mau diapain hayo? Mau dibikin rendang? Punya pancinya? Tahu cara bikinnya? *underestimated*

Twitter: @eMakIrits
I.G      : @emakirits

13 comments:

  1. adi panitia kurban, nanti dapet jatah daging ya mak buat makan :)

    ReplyDelete
  2. Pas masih SMA dan ngekos, pernah jdi panitia qurban. Dan itu bahagianyaaa bgtt lho. Apalgu pas nganter2 daging. :D

    ReplyDelete
  3. Maaak, teteup ya, tip-nya dalam rangka pengiritan hehehe.

    Eh, selamat Idul Adha yaa

    ReplyDelete
  4. wah pas banget nih, itu yang ke-4 gue banget deh. Gue beli macam-macam rasa mie biar semua tau kalau anak kost juga bisa makan aroma daging T_T

    ReplyDelete
  5. hehehe bantu2 ibu kos nyolu aja yahh mak irits..biar dpat rejeki hantaran masakan daging kurbannya :)

    ReplyDelete
  6. hi hi tipsnya selalu okeh deh mak...

    ReplyDelete
  7. Aku dulu malah mbagiin daging ke ibu kos, soale dapat jatah dr calon suami saat itu

    ReplyDelete
  8. saya dulu 10 tahun merantau jauh dari ortu mba dan jarang banget idul adha dirumah...
    untungnya ada kakak yg suka masakin rendang, jadi kebayarlah ya hahhaa...

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)