Saturday, August 15, 2015

Berteman Karena Ikhlas Atau Karena...

Satu pertanyaan yang ada dalam pikiran emak ketika ada atau penggiat MLM atau sales asuransi yang add friend di facebook adalah dia berteman karena ikhlas atau karena... ingin memprospek ya...

Maap-maap ya.. ampuun kalo ada iriters yang ikutan MLM atau jualan asuransi, emak juga ada member kok di MLM dan nasabah asuransi juga, bahkan sempet kepikiran pengen ikutan jadi marketing asuransi. Temen emak juga banyak yang orang MLM dan asuransi dan selama ini pertemanan emak dengan beberapa diantara mereka asik-asik aja. Loh beberapa? Berarti ada yang ngga asyik dong mak. Oh ya ada, banyak bahkan....

Beberapa kejadian tidak menyenangkan pernah memang emak alami dan ada juga curhatan beberapa teman emak tentang teman-teman yang berkecimpung di MLM maupun asuransi ini.

1. Emak pernah di add sama seseorang di facebook. Ketika emak approve, seketika itu juga dia langusung tagging jualannya yang berupa produk kecantikan di timeline emak, ada juga yang langsung massage, ngajak join bisnisnya. Inilah yang kemudian membuat emak berpikir, dia berteman karena ikhlas atau karena.... pengen cari member aja?

2. Emak dihubungi teman lama via inbox. Seneng dong, eak pikir temen lama kangen kali ya pengen cerita-cerita seru tentang masa lalu. Emak tanya kabarnya dan teman-teman lain yang maish kontak dengannya. Dia cuma jawab sepintas kemudian MENAWARKAN BISNISNYA. Sakit hatikuuuu... *kemudian nyanyik.



3. Nah kalo yang ini curhat temen emak. Dia diajak ketemuan sama temannya di suatu tempat. Yang akhirnya dia merasa dijebak dan akhirnya terpaksa hadir di sebuah seminar prospek salah satu MLM.

Itulah beberapa kejadian tak menyenangkan yang pernah emak dan teman alami. Sebenarnya ngga ada yang salah menurut emak sih ya dengan MLM maupun asuransi. Banyak juga kok orang yang membutuhkan produk tersebut. Tapi kalau kita berpromosi secara membabi buta tanpa memperhatikan etika, bisa-bisa orang yang sebenarnya butuh, memilih untuk mencari atau membeli dari orang lain. NAnti jadinya nila setitik rusak susu sebelaga. Segelintir orang yang berkelakuan kaya gitu yang kena semua orang MLM dan asuransi. Kasian kaan.

Lantas bagaimana sebaiknya kita menawarkan bisnis kita? Bertemanlah dengan iklas, berinteraksilah selayaknya teman pada umumnya, tanyakan hobbinya, ngobrol tentang aktivitas sehari-hari, anak dll. Orang lain CUKUP tahu mengenai profesi kita. Tanpa perlu kita bombardir promo setiap saat dan setiap waktu. Kalo mereka butuh info pasti mereka akan colek kita dengan catatan mereka merasa nyaman dengan kita loh ya, bukannya merasa paranoid takut diprospek, hehehe

Tapi sekali lagi, emak tidak mengatakan semua yang berkecimpung d MLM dan asuransi seperti itu ya. HANYA OKNUM. Tapi bikin kita jadi suka parno sama profesi tersebut hehe. Yawis selamat berkarya dan berusaha ya iriters.

twitter: @emakirits
I.G     : @emakirits

33 comments:

  1. Iya Maaak, kadang emang gitu yah, seneng ketemu lagi sm temen lama, eh ternyata ujung2nya diprospek hiks

    ReplyDelete
  2. Yang paling sebel itu yang nomor 3. Kayak ngerasa dijebak. Akhirnya aku suka rada parno kalo ada temen lama yang tiba-tiba muncul dan pengen deket huhuhuhu >.<

    ReplyDelete
  3. Haaa aku jugaa ni mlh disuruh jd downlen ma suami temen yg jd agen asuransi hehee

    ReplyDelete
  4. aku juga hampir kena prospek, mak maakkk :(( *waktu awal awal kuliah huhuuuu, sama temen sendiri pulaaa

    ReplyDelete
  5. Sering banget nih aku ngalamin kayak gini :D Padahal sebenernya aku nggak pernah tertarik sama MLM atau asuransi apapun

    ReplyDelete
  6. iya banget mak yg no 3, disms teman sd ngajakin reunian, pas dateng kesana taunya acara MLM, n dibujuk2 buat gabung, duuhh, serasa dijebak,,

    ReplyDelete
  7. aku juga pernah mengalami hal itu, tapi jadi belajar, sebagai pelaku MLM gak mau kaya gitu, emang bikin bete hihi

    ReplyDelete
  8. namanya juga usaha ya hehe... *bukan pelaku MLM, belum pernah jadi korban juga sih*

    ReplyDelete
  9. pernah nih beberapa kali nemu orang kayak gini...ngejar2 bikin ngga nyaman n males.
    Aku lebih suka blanja ke temenku yg nawari produk dagangan n produk MLM tanpa terkesan memaksa...
    pasti klo pas q butuh q beli dgn suka hati

    ReplyDelete
  10. Pernah ih..
    Lama ga hubungi, ternyata nawarin barang atau gabung asuransi :(

    ReplyDelete
  11. Dunia maya memang begitu Jeng
    Ada yang ikhklas berteman dan ada pula yang mengemban misi tertentu misalnya bisnis.
    Ada yang add langsung hilang, tak pernah bertegur sapa
    Salam sayang dari Jombang

    ReplyDelete
  12. kadang ada yang maksa juga ya nawarinya

    ReplyDelete
  13. yang bikin saya binggung itu prospeknya MLM :D

    ReplyDelete
  14. banyaakk yang nggak pake basa-basi, tau-tau add facebook terus langsung inbox. kan bikin deg-degan tiap ada temen lama add facebook. :|

    ReplyDelete
  15. bangattt..
    itu MLM menghancurkan segalanyaa
    aku pernah berantem sama temen putus hubungan sebagai sahabat ya karena MLM
    bosen aja tiap hari di ceritain MLM
    di FB MLM lagi
    di BBM MML Lagi,,
    mending mundur deh ,, dan gak temenan ,,,

    ReplyDelete
  16. Yaelah jangan kan temen sendiri, saudara ajah jebak buat ketemuan ternyata seminar nya mlm herbalife disuruh beli barang nya yg jutaan, yaa ogah.. Gitu yaa saudra ngerasa ngak bersalah, ngak punya malu apah malu nya udah ilang yaa, sebellll... 🙅

    ReplyDelete
  17. Bener, mak. Jadi inget pernah diprospek temen. Wkwk. Ga aku jawab dia bete. Dan tetep membombardir dengan tawarannya. XD

    ReplyDelete
  18. Mungkin dia pikir, namanya juga usaha. Tanpa berpikir elok atau tidak.
    Ini pendapat saya lho.

    ReplyDelete
  19. Dulu saya sempat parno kalau teman lama telepon dan beramah tamah, habis ujungnya kalau gak MLM ya asuransi. Makin ke sini kayaknya makin kebal. Masih terima panggilan dari teman lama yg tiba-tiba nongol, api sudah bisa menolak dengan tegas bila saya tak membutuhkan jasa mereka :)

    ReplyDelete
  20. Wah, sejujurnya aku males ketemu sama teman yang kaya gitu. Setidaknya, kalau mau nawarin sesuatu harus ada pembicaraan "penghubung" biar enak ngobrolnya daripada langsung to the point. Etapi, aku kayanya belum polo2an twitter sama mba nih, polow dulu aahhh :)

    ReplyDelete
  21. Aku pernah, mereka abis ngontak aku eh langsung pinjem uang. Abis dipinjemin eh hilang nggak pernah ngontak lagi

    ReplyDelete
  22. ada lagi yang nyowel kita terus sudah asik ngobrol, eh berani pinjam duit denagn banyak alasan

    ReplyDelete
  23. Waktu itu saya juga mak nemen nanyain mata saya yg kebetulan waktu itu sakit..kirain perhtian g taunya jualan heheh

    ReplyDelete
  24. Emaak kok sama ya. Sya baru aja kemarin di add bbm sya eh aku kira ya kangen2an gt iih malah diajak buat ikut MLm n ditawarin produk2 gt. Jadi kesel deh.

    Jadi nih sama kayak mak irit, itu niat berteman apa karena mau jualan ya hahaha

    ReplyDelete
  25. pernah ngalamin yg no.2 tuh mak..ujung2nya aku cuekin aja.. :D

    ReplyDelete
  26. Alu tipikal nggak tegaan, kalo dpt sikon beginian ntuh aduh huhuhuhuhu pusing pala bebi bingung gmn "kabur"nya :(
    Tp smoga kita nggak spt mereka ya *oooops

    ReplyDelete
  27. Mak mak... Ketemuan yuk! *nyiapin katalog bisnis* :p

    ReplyDelete
  28. setuju mak... toh kalau butuh jasa/produknya, ntar kita duluan yg bakal menghubungi mereka

    ReplyDelete
  29. Waah ternyata banyak yang senasib sama emak, horeee #eh

    ReplyDelete
  30. aku pernah ikut mlm, terus berenti karena susah ngomongnya ke teman2.., he.,he.., nggak fokus banget ya

    ReplyDelete
  31. Ya nih maks sering bgt tuh diajak ketemuan nongkrong bareng,bilangnya reunian, kangen kangenan, taunya nawarin asuransi and MLM, malesin bgt. Bawaannya curiga klo diajakin ketemu temen lama

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)