Tuesday, August 18, 2015

Harga Kebutuhan Pokok Naik, Gimana Dooong?

Harga kebutuhan pokok naik, Gimana dooong? Begitulah yang sering dikeluhkan ibu-ibu belakangan ini.

Ngg denger-denger harga daging sapi dan daging ayam lagi naik ya? Kalo untuk Mak Irits sih ngga terlalu ngaruh, soalnya jarang banget sih makan daging ayam maupun sapi. Kalo harga tempe, tahu, telo naik. Nah baru... emak akan ganti dengan makan daging xixixi.

Ada beberapa hal yang menyebabkan harga naik, pertama kenaikan BBM. Pengennya sih ya udah BBM mah naik-naik aja ya, kenapa yang lain latah ikutan naik? hihihi. Ya masuk akal siih soalnya segala sesuatu kan butuh transportasi. Misal cabe, emang sih nanem cabe itu ngga lantas disiram pake bensin xixixi, tapi kan ngangkutnya ke kota butuh BBM. Kalo pake pupuk, mendatangkan pupuknya juga pake BBM. Iya to.


Selain BBM kenaikan bisa juga disebabkan, jumlah hasil produksi yang lebih kecil dari jumlah permintaan. Kayaknya ini pernah kita pelajari pas sekolah. Karena banyak yang butuh stoknya dikit, kalo mahal pun tetep dibeli kan ya sama orang-orang.

Masih ada lagi nih penyebab lainnya kenapa harga-harga naik, yaitu momen-momen khusus kaya Idul Fitri dan Natal. Karena momen spesial makanya orang pada masak yang spesial juga. Yang bisanya makan cuma tahu tempe, Idul Fitri ya makan ayam lah meski cuma ceker sama kepala. Selain itu wajib ada juga aneka macam kue kering.

Trus gimana dong kita menyikapi harga-harga yang naik itu?

1. Jangan panik. Ada orang yang begitu harga naik sedikit terus panik, borong-borong takut harga naik lagi atau kehabisan stok. Jangan!!! Yang kayak gitu malah bisa naik lagi atau malah ada yang curang nimbun barang. Lebih baik begitu barang naik, pulang ke rumah orang tua. Ngapain mak? Menenangkan mereka? Bukaan, numpang makan hihi.

2. Carilah barang substitusi alias pengganti. Kalo misal beras lagi mahal, carilah sumber karbohidrat lain dengan makan kue tart hahaha malah tambah mahal ya, maksudnya makan umbi-umbian, jagung, sagu, dll. Kalo daging mahal, carilah sumber protein lain tahu misalnya. Gula mahal? Ya udahlah minum tehnya sambil baca-baca komik emak, ntar kan bakal menghasilkan senyum yang manis #apasih

3. Menambah penghasilan. Kalo harga naik, penghasilan naik kan jadinya impas. Yang paling enak sih harga tetap penghasilan naik. Lebih enak lagi harga turun penghasilan naik. Jadi mari kita tuntut penurunan harga barang dan kenaikan gaji!! Hihiii meksoooo.

4. Dekat dengan sumber kebutuhan. Kamu pengen dapet beras murah ya tinggallah di dekat sawah, kalo perlu kamu yang jadi pemilik sawahnya. Pasti harganya jauuuh lebih murah daripada beli di supermarket.


19 comments:

  1. Hehe, nomor 4 ini bener juga, mak. Sayangnya sekarang sawah udah ga ada yang di kota. Huhu

    ReplyDelete
  2. untung jarang beli daging,tahu tempe mulu nih mak hehe

    ReplyDelete
  3. Mending makan sayur aja, nanem sendiri :D heheeh

    ReplyDelete
  4. aku sependapat banget dengan mbak Zwan, gak pernah beli daging merah, paling banter muter2nya tahu tempe gembus hahahaha ^_^

    ReplyDelete
  5. Kalau bahan kebutuhan pokok harganya mulai melangit, maka kita emang kudu mulai mengatur ulang keuangan kita ya Mak....biar aman hehehe

    ReplyDelete
  6. untung pas mau mulai diet lagi.. kurangi makan daging. telur masih okelah di konsumsi.. hahahahaha

    ReplyDelete
  7. saya jg biasa aja sih... soalnya jarang masak daging hihihi...

    ReplyDelete
  8. Kenaikkan harga kali ini juga karena inflasi mak, dolarnya terus merangkak naik. Hmm.. jadi ibu rt emang harus kreatif mencari barang2 substitusi

    ReplyDelete
  9. Mak irits bisaaa aja...... Aku lg program mo nanem sayur maks. Biar lebih irit...

    ReplyDelete
  10. klo deket sawah sekalian nyari keong buat dimakan.. irittsss

    ReplyDelete
  11. nggak punya sawah, belum bisa nambah penghasilan, panik sih enggak, yah paling coba substitusi aja deh jadi makan singkong sama jagung aja...

    ReplyDelete
  12. tips yang nomor 1 emang andalan banget, mudah dan cepat pula

    ReplyDelete
  13. Jaraang banget makan daging sapi, kalau ayam sih masih. Cuma bingung itu kalau jadi bakul cateringan, musti putar otak hihi

    ReplyDelete
  14. Dollar sekarang juga naik, harga kebutuhan pokok juga naik.
    Sekarang mau gimana lagi Mak? :D

    ReplyDelete
  15. Kalau harga beras yang naik itu yang tentunya sangat menyusahkan rakyat miskin seperti saya ini mbak. :D

    ReplyDelete
  16. wah bensin naik trus juga gan , gaji gak naik naik tapi :(

    ReplyDelete
  17. Ysdah nikmatin saja.. mau demo ya ndak ada gunanya.. :D

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)