Sunday, June 14, 2015

Mentahnya Saja!

Tak selamanya yang matang itu lebih enak daripada yang mentah, buktinya banyak yang minta mentahnya saja! #QuoteAsal

Dear iriters,

Kalo kamu lagi ada suatu hajatan entah itu ultah, nikahan, lahiran, kamu lebih suka diberi kado atau dikasih mentahnya aja alias uang?

Banyak yang lebih suka diberi uang alasannya simpel, ngga menuh-menuhin tempat (paling menuhin buku tabungan sama dompet ajah!), dan bisa dibelikan sesuatu sesuai kebutuhan.

Sampai-sampai pernah emak dapet undangan nikah yang ada NB nya. "Dengan tidak mengurangi rasa hormat, kami tidak menerima pemberian berupa kado atau karangan bunga." Itu maksudnya tidak menerima kado, kita datang ke sana dengan tangan hampa aja boleh atau mengharapkan uang ya hihihi.

Ada juga nih yang menuliskan ini di undangannya, tidak menerima pemberian apapun kecuali doa, tapi... di sana nangkring dengan manis gentong uang. Nah lho jadi salah tingkah kan ya kita udah dari rumah kagak nyiapin amplop kosong, lah di sananya disediain juga gentong uang dan orang-orang pada ngisi juga, mau masuk jadi ragu kan. Apalagi mau makan hihihi.

Orang-orang yang lebih memilih memberi kado ada banyak alasan juga, biasanya mikirnya buat kenang-kenangan, kalo uang gitu ga mungkin kan di laminating trus diinget-inget siapa yang ngasih. Atau alasan yang paling umum lagi adalah.... karena di rumah ada stok kado yang pernah kita dapatkan dari orang lain. Hati-hati loh jangan-jangan kado yang kita kasih itu, kado yang dikasih orang yang punya hajat wahahaha.

Jadi lebih baik memberi uang atau barang? Sebenarnya ngga masalah sih kalau kita mau memberikan barang tapi, biar ngga mubadzir kita harus sesuaikan dengan kebutuhan orang yang mau kita kasih kado. Kalo kita berniat ngasih itu buat kenang-kenangan, tapi pada kenyataannya dia ngga butuh akhirnya dia kasihkan lagi ke orang lain, ya percuma. Akhirnya tu kado hanya muter-muter saja, dan entah-entah suatu saat kembali ke kamu juga wahahaha. Daripada pusying mending tanya langsung ke yang bersangkutan lagi butuh barang apa. Jadi ngga usah sok-soak an mau bikin surprise segala.

Kembali ke pertanyaan, lebih suka kado barang atau mentahnya saja? Hmm kalo emak tergantung sih kadonya apa. Kalo kadonya mobil, rumah, berlian, intan permata, meskipun emak udah punya banyak (uhuk) tetep emak tampung kok. Ngga bakal emak berikan pada orang lain. Paling ya emak jual untuk bayar cicilan panci bulan ini hihihi.

Nah kalo kamu gimana iriters?

@eMakIrits





20 comments:

  1. Wahaha... :D Iyaa mak, pernah liat undangan yg tulisannya begitu, tapi jaman dulu waktu saya masih sekolah dasar (entah sd atau smp gitu, lupa). Soalnya jaman itu masih jaman kado2an. Beda dengan sekarang, orang otomatis ngasih mentahnya. Sudah seperti aturan tidak tertulis, plus praktis, dan sebenarnya lebih murah lho mak!

    Pernah hajatan sepupu kadonya sampe sekamar, huiih, isinya kebanyakan sama, tapi ada juga yg beda sih, atau sama tapi diperlukan banyak, misalnya piring. Uwih, lumayan kan. Kado tuh lebih mahal, cangkir isi setengah lusin aja, bisa lebih dari 50 ribu mak (sekarang). Kalau cuman amplop doang kadang ada yg malah 10 ribuan atau duit receh seribu2an lecek sejumlah 5 ribu. Terlalu kan tuh! Di nikahan sepupu saya (yg lainnya lagi nih) malah banyak dapat amplop kosong.. -_-

    Kalau saya pribadi, suka dua2nya (emang suka gratisan kayak mak irits, hihi). Tapi kalau yg kenal dekat lebih suka kasih barang/ kado, supaya lebih berkesan. Tapi kalau kurang dekat kasih amplop aja (tapi bukan amplop kosong ya, hihihi).

    Suami emak tuh sayang banget sama emak, makanya ngasih kado tas. Kalau ngasih mentahnya, entar ada yg minta traktir, jatah emak berkurang dong... hahaha :D

    ReplyDelete
  2. Tergantung harganya dan keadaan kantong Maaak. Kalo lagi cekak dan kado bisa lebih murah dari rata2 isi ampolo ya kado ajah hihihi. Eh kalo sahabat yang nikah, biasanya orang lebih suka milih ngasih kado lhoo. Itu tadi ... biar bisa dikenaang :D

    ReplyDelete
  3. Kalau aku, tetep pilih mentahnya saja hahahaha, kalo barang, kan kadang kita belum tentu butuhkan saat itu.
    Biasanya kado barang akan numpuk smapai bertahun-tahun.
    Bagusnya sih bisa untuk kasih ke orang lagi, asal jangan konangan, hehehe

    ReplyDelete
  4. pilih mentahnya aja, kalo kadonya mobil pasti mentahannya yang mengikuti tho. Setara ada berapa puluh digit wkkki

    ReplyDelete
  5. Wkakakaka aku paling malas kalau ngasih kado barang, kecuali orang terdekat gitu. Tetep pilih mentah, Mak :p

    ReplyDelete
  6. pilih ngasih mentah aja mak
    bingung juga sih kalau mau kasih kado barang, apalagi kl orang ada yg semua nya udah punya

    ReplyDelete
  7. Bisa jadi ngasih mentahnya lebih murah hahaha.... prinsip irit banget. Lucu ya kalau bayangin kado yang dikasih balik lagi sama yang ngasih :D
    Aku juga suka mentahnya kalau dikasih hadiah, mbak. Apalagi kalau nominalnya gede hehehe

    ReplyDelete
  8. Lihat undangannya, kalau biasa aja, nggak dekat nggak jauh juga, biasanya kasih uang.
    Kalau ke teman dekat, yang dekat banget tapinya, kasih barang tapi nanya dulu juga sama dianya :)
    Butuh uang atau barang :D

    ReplyDelete
  9. matang juga enak jdi g perhatikan nominalnya...kn maluuu yg ngasih.....mentah emang lebih simpel tpi klo dompet nipis dan menangis jadinya mringis mau ngasih sdikit hihi

    ReplyDelete
  10. Kayaknya lebih enak kalo mentahnya aja ya. Kita gak perlu repot nyari atau bawa kadonya :)

    ReplyDelete
  11. Nah itu dia Mak, aku lagi pusyiing nih enaknya mentahan ato barang. Secara abis gini aku mau gelar hajatan juga. :D

    ReplyDelete
  12. itu beneran mak di undangannya ada tulisan "Dengan tidak mengurangi rasa hormat, kami tidak menerima pemberian berupa kado atau karangan bunga."
    kalo saya sih lebih milih ngamplop aja, soalnya lebih praktis XD

    ReplyDelete
  13. kalau aku mah tergantung cuaca domestik, kalau misal ada acara hajatan apa gitu, kalau emang sedang butuh uang yaaa..mending uang sajaaah, tapi kalau ternyata ada yang mau kasih kado atm plus isinya yang berjeti-jetiii, Alhamdulilllaaaaah, eeeh saama ya ujung ujungnya uaaaang, mentah deech

    ReplyDelete
  14. kalo saya memberi ke orang lain lebih suka kasih mentahnya ajah mbak alasannya sih supaya gak perlu capek-capek cari kado (alasan klasik bagi ibu-ibu malas seperti diriku) :)
    tapi kalo dapat pemberian dari orang, saya sukanya dikasih kado atau barang alasannya biar bisa mengenang si pemberi kado tersebut :)

    ReplyDelete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. Tau gitu tadi bilang aja harganya 50ribu , terus dapat discon 50% + 20% , hahahahaha
    Darto - www.dunia-digital.com

    ReplyDelete
  17. aihhh... gue banget maak. tapi adekku yang cowok juga sering banget gitu. kalau aku ngajakin dia makan di luar, eh dia bilang mau mentahnyaa ajaaa. kalo udah merid entar kayaknya bakalnya bapak iritsss

    ReplyDelete
  18. kalo di sini beda lagi mak. sekarang banyak toko2 ternama di inggris yang nyediain aplikasi online akun buat para calon pengantin untuk 'nampung sumbangan' dari tamu undangan. jadi tamunya nyumbangnya secara online ke toko yang dipilih pengantin ini (kayak kalo bayar abis belanja online gitu deh pake kartu). nah nanti sumbangan yang terkumpul di akun si pengantin bakal dipake buat bayar belanjaan di toko tersebut, yg biasa jual peralatan rumah tangga dari panci sampe elektronik gitu deh. lumayan buat ngisi rumah pengantin baru hehe.

    kalo saya pribadi, pas nikah di undangan saya tulis gini: "Tanpa mengurangi rasa hormat, mohon untuk TIDAK memberikan sumbangan dalam bentuk apapun. Terima kasih." - (tidak-nya pake huruf besar hehe) artinya mateng mentah ga usah semua. alesannya cukup pribadi, dan saya posting di sini: http://www.nayarini.com/2010/09/undangan.html

    ReplyDelete
  19. Baca2 opininya iriters pada seru-seru hihihi, makasih ya semuaaa

    ReplyDelete
  20. Sekarang lebih sering pakai duit mak, kalo di tempat saya :)

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)