Monday, June 22, 2015

Hati-hati Penipuan Bermodus Lowongan Pekerjaan!

Halo iriters, duh judulnya agak-agak nyeremin gimanaa gitu yaaa..

Kali ini emak mau bahas tentang melamar pekerjaan. Hal yang lazim dilakukan oleh kamu yang baru saja lulus kuliah, atau bahkan mungkin baru lulus SMA pengen langsung kerja juga ada ya... Biar ngga ngerepotin ortu lagi, bisa beli sepatu sendiri atau ngumpulin modal buat nikah.

Tapi ingat hati-hati penipuan bermodus lowongan pekerjaan!

*Kayak apa mak modusnya?*

Dulu jaman emak baru lulus kuliah, emak mendadak suka baca koran. Tentu saja minjem bukan beli, karena jauh sebelum emak menjadi emak-emak, sifat irits memang sudah mendarah daging *semacam bangga*

Yang lebih dulu emak buka tentu saja iklan lowongan pekerjaan. Emak ngga pernah peduli dengan headline, kecuali kalo headline nya adalah lowongan CPNS terbaru. Emak telusuri satu persatu iklan lowongan kerja tersebut. Mulai dari iklan yang sehalaman penuh, sampai iklan kecik yang bacanya harus pake kaca pembesar.

Lowongan pekerjaan yang sekiranya cocok emak tandai. Langsung bikin surat lamaran trus kirim.

Suatu hari emak menemukan sebuah lowongan kerja yang kayaknya asyik. Ngg kalo ngga salah tulisannya untuk posisi di bagian telekomunikasi, tapi ngga ditulis nama perusahannya apa. Iklan tersebut hanya mencantumkan nomor telepon yang bisa dihubungi. Jadi ngga ada alamat.

Emak pun menghubungi nomor tersebut. Si penerima telepon mengatakan, wawancara dilakukan by phone. Jadi pada saat emak telepon langusng ditanyain macem-macem, termasuk TINGGI BADAN dan WARNA MATA. Eh ini sbenarnya lowongan di bagian telekomunikasi apa lowongan jadi model yak? *mendadak linglung*

Sekitar 30 menitan kira-kira durasi emak menelepon. Beberapa saat setelah menutup telepon emak cerita ke adeknya emak perihal wawancara by phone tadi. Adik emak langsung tanya berapa nomor teleponnya, dan setelah tahu dia bilang, ini pasti penipuan, nomor yang mbak hubungi itu semcam premium call yang tarif permenitnya mahal banget. Mungkin sekitar dua ribuan, dikali 30 menit tadi emak telepon, ya sekitar Rp.60.000 lah tagihannya.

Emak baru nyadar, pantesan pertanyaannya suka ngga nyambung bahkan ada pertanyaan yang diulang juga. Sempet agak curiga, tapi ya namanya juga orang butuh kerjaan. Pikirnya ya udahlah modal pulsa dikit ga masalah.

Perusahaan yang menggunakan nomor premium call itu bekerjasama dengan pihak penyelenggara telekomunikasi dengan sistem bagi hasil. Seringnya sih digunakan pra penyelenggara kuis-kuis di televisi. Tapi kalo di tipi jelas dicantumin tarif teleponnya berapa, jadi yang ikutan kuis dari awal sudah tahu konsekuensinya. Sementara yang di lowker ini ngga ada sama sekali keterangan tarif, jadi emak bisa menyimpulkan ini jelas PENIPUAN!

Hal-hal yang seringkali membuat kita tertipu lainnya adalah, bahasa iklan yang manis. Yang ternyata kenyataan di lapangan tak seindah jabatann yang ditawarkan diiklan.

Gimana dengan kamu iriters. Pernah terkena penipuan bermodus lowongan pekerjaan juga? Semoga tidak ya. Tapi kalau pernah bisa dishare lho biar yang lain lebih berhati-hati :)


28 comments:

  1. Aku dulu, satu tahun pertama, ngirim surat lamaran 300 kali lebih, yang dipanggil cuma sekitar 5 kali mungkin, eh, itu pak posnya beneran dikirim nggak sih? :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah 300 surat lamaran mas Suke? Berapa duit ituuh?

      Delete
  2. Allhamdulillah gak pernah mbak

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah ga pake melamar mak, langsung dapat kerjaan pas masih kuliah. Konsekuensinya ya lamaaa tamat *semacam bangga * mhahahaaa

    ReplyDelete
  4. tepat bnget mak...kmrn adikq kna tipu...ktanya jdi manager ehhhhhjdi sales smpe kaki gempur smacam kna MLM gtu kasihaaaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuh harusnya dari awal transparan aja ya kerjanya kaya gimana, biar ga merasa tertipu

      Delete
  5. Memang kudu hati-hati, Mak. Perusahaan betulan pasti akan mencantumkan setidaknya nama perusahaannya, nggak cuma 'posisi'-nya ajah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, dulu itu karena saking senangnya dapet lowker yg kayaknya cocok jadi ga memperhatikan itu

      Delete
  6. skrg ini memang bermacam2 jenis penipuan ya... harus terus berhati2. Makasih infonya ya...

    ReplyDelete
  7. Huaaa, habis ini aku bakal jadi pencari kerja. Semoga terhindar dari berbagai penipuan yak :')

    ReplyDelete
  8. Kalo aku pernah wwcr kerja. Tapi anehnya ditawarin juga training berbayar buat jd staf situ. Lha cari kerja kok bayar ke perusahaannya dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat mau dapet duit malah disuruh ngeluarin duit ya hahaha

      Delete
  9. Cari kerja emang susaaahhhhh banget... ini sudah setahun lebih menganggur *malah curhat* dan pernah juga kena penipuan. Tapi, beda modus.

    Jadi ceritanya begini *betulinponi*, ada loker katanya butuhin 30admin, nah waktu wawancara malah diminta bayar 600rb buat training :D weleh-weleh kita nyari kerja butuh duit kok malah disuruh bayar :D

    Ternyata eh ternyata menurut info, kalau sudah diterima yaaa ntar kerjaannya juga begitu itu. Nyari orang lagi dan lagi :D huaaaa

    ReplyDelete
  10. sama kayak mas Sriyono yang komen paling atas, dulu sempat curiga ngirim lamaran sampe ratusan ga satupun yang dibales hehe #out-of-topic
    kalo yang ketipu loker belum pernah untungnya mak

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah belum pernah, Mak. Biasanya kalo ngelamar selalu cek website kantornya dulu, atau samperin langsung sambil ditemenin keluarga hehehe.

    ReplyDelete
  12. Harus lebih hati2 kalau cari kerja lwt koran ya, Mbak. . .

    ReplyDelete
  13. Aku nggak pernah ngelamar kerja...yang ada malah di lamar..hihi

    ReplyDelete
  14. Aku pernah ketipuuu..
    Bayar duit utk training.
    Nyadarnya pas pulang, uang 250rb udah dikasih ke tu penipu T_T

    saking butuh kerjaan waktu itu

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah gak pernah.. Karena semua kerjaan yang pernah aku dapet, selalu melalui email ^_^

    ReplyDelete
  16. Alhamdullilah entuk masukan dari mak Irits..hehehe peace lah(biasanya yang mudah tergiur itu yang fresh graduated, beneraaan gak?)

    ReplyDelete
  17. Sekarang sih kalo mau ngelamar kerja bisa kirim lewat email, mak. Praktis n lebih murah :D

    ReplyDelete
  18. pernah ditawarin seperti itu juga, pas dapat panggilan eh ujung2nya malah dpt posisi sbg sales :-(

    ReplyDelete
  19. Dulu pernah, semacam kehipnotis gitu. Dan kepikiran jadi pengen buat tulisan tentang modus penipuan ini. Hmmm....

    ReplyDelete
  20. kalo ngalamin sendiri sih ga pernah
    tapi yang lagi marak itu loker ngelem kardus teh :D

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)