Thursday, August 7, 2014

Pinjam, Sewa Atau Beli

Meskipun judulnya Mak Irits, tapi tidak semua barang di rumah saya hasil pinjaman. Jangan under estimated gitu laah. Ada kok beberapa yang beli (beberapa artinya dikit yak :p). Banyak juga yang hasil malak hahah lebih parah. Pemberian maksudnyaa. Diberi setelah saya pinta dengan paksa hihi podo ae.

Pinjam, sewa atau beli? Semua tergantung sitasi dan kondisi. Baik itu keuangan maupun tingkat kebutuhan kita terhadap barang tersebut.

Sekarang anggap keuangan kita memadai ya. Menyewa bisa jadi lebih irit daripada membeli tapi bisa juga sebaliknya. Untuk barang yang pemakaiannya jangka panjang lebih baik kita beli saja. Misalnya rumah atau kendaraan. Coba bayangin kalau kita mengontrak rumah setahun sepuluh juta misalnya. Cuma sewa beberapa tahun bisa buat DP rumah yang akan kita miliki sendiri.



Yang ini lebih baik beli, biar kalo gosong ngga merasa berdosa :p
sumber gambar


Lain halnya dengan barang yang pemakaiannya hanya sewaktu-waktu dan jangka pendek. Sebut saja yang pernah saya sewa kolam renang bayi yang modelnya dipompa itu. Harganya lumayan mahal, mencapai 370rb-an. Pemakaiannya ngga mungkin tiap hari, karena rumah saya kecil ngga ada tempatnya. Bukan untuk jangka panjang juga, paling sampe bayi usia 6bulanan, karena kolamnya ngga terlalu besar. Sewanya waktu itu murah perminggu Rp 21.000 termasuk pelampung leher, udah dipompain dan diantar jemput ke rumah.

Saya mikirnya sih, karena paling cuma sesekali aja makenya dan saya juga ngga niat buka usaha persewaan peralatan dan mainan bayi maka lebih baik saya sewa biar lebih ekonomis.

Bagaimana dengan pinjam? Ya pastinya lebih irits daripada beli dan sewa ya. Karena cuma modal terimakasih aja hihihi. Tapi inget benda pinjaman itu kan harus dikembalikan, ngga bisa kita miliki sepenuhnya. Ngga bisa sewaktu-waktu kita butuh kita bisa make, tergantung yang minjemin.

Untuk benda-benda yang saya suka dan butuh banget saya lebih suka membeli. Contoh paling simple aja buku. Saya bukan orang yang maniak beli buku, tapi kalau saya suka, menurut saya menarik, atau bagus buat referensi saya menulis akan saya beli. Kadangkala buku yang sudah pernah saya baca dari minjem atau nyewa akhirnya saya beli meskipun dalam kondisi second, ya itu tadi karena saya suka dan merasa butuh dengan buku itu.

Bukunya Raditya Dika bisa saya baca berulang-ulang dan tetep ketawa saat membacanya. Jadi jangan berpikir "Ah buku kan dibaca sekali doang habis itu dianggurin, ngapain juga beli." Bagi saya sih ngga, buku bisa menghibur saya sewaktu-waktu dan menjadi panduan saya saat menulis buku.

Jadi udah pada beli komik Mak Irits belum? Hahaha ujung-ujungnya, pasti langsung pada close tab dah nyampe di sini. Jangan berpikir, kan komiknya ada di blog, ngapain juga beli versi cetak. Eh jangan salah, komik cetaknya beda sama yang di blog loh. Lagipula kalo saya lebih suka baca buku versi cetak daripada versi online. Lebih fleksibel, bisa dibaca kapanpun dan dimanapun. Pas di angkot atau sambil nungguin anak pup hehehe.


komik mak Irits di Gramedia Pondok Indah Jkt,
thax mba Rizqa gambarnya




10 comments:

  1. kadang pinjem,kadang nyewa,kadang beli hehe

    ReplyDelete
  2. Barang anak saya yg kepake cuma sebentar itu stroller, walker sama tempat tidur bayi

    ReplyDelete
  3. biasanya beli aja :D, kalau nyewa takut rusak

    ReplyDelete
  4. belii dunk Maks...

    nek lum ada duit ya dipending dulu :D

    ReplyDelete
  5. wahh jadi nambah ilmu makasih mak iritzz keren postnya

    ReplyDelete
  6. Tergantung sih klo mang untuk jangka panjang memang lebih senang beli. Tapi kalau tidak mampu beli ya pinjam saja dulu sebentar sama teman :)

    ReplyDelete
  7. Wah ... iya ya kenapa harus beli kayak 'kolam renang bayi yang modelnya dipompa itu ... paling dipake sebentar ... pinter nya mak irit memberi info/kiat-kiat : apakah harus Pinjam, Sewa Atau Beli ... kita jadi faham bahwa kiat itu bukan pelit tapi irit :)

    ReplyDelete
  8. Wkwkwkkw.... Mak irits keyeeeeen

    ReplyDelete
  9. karena aku jarang pinjem buku, untuk kali ini aku mau deh pinjme buku mak irits:)

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)