Wednesday, July 16, 2014

Pemilu

Pemilu pertama saya tahun 2004.

Waktu itu saya masih kuliah dan ngekos di Semarang. Pemilu pertama saya bukan hanya nyoblos doang trus udah.

Saya juga mendaftar jadi semacam relawan pemantau/pengawas pemilu, di salah satu TPS di Tembalang. Namanya relawan, tapi ya tetep dibayar bukan sukarela. Kalo ngga mana mau lah saya hahaha. Jaman kuliah saya memang rajin banget cari objekan sana-sini. Bahkan kerjaan ngitung kendaraan lewat dari pagi sampe malam juga saya ambil.

Tapi ternyata jadi pengawas Pemilu itu capek lho. Dari pagi kita harus standby. Kerjaannya sih enak ya cuma duduk-duduk mantau, trus nanti pas perhitungan suara kita harus nyatet juga, biar ngga ada kecurangan *halah*


Tapi kerjaan duduk-duduk itu ternyata amat sangat membosankan dan bikin ngantuk. Perhitungan suara selesai sore, dan semua berjalan lancar. Dari perhitungan pihak TPS, maupun beberapa saksi yang ada termasuk saya, sama ngga ada perbedaan yang bikin gontok-gontokan kemudian saling tuding ada yang bermain curang. Pokoknya aman damai sentosa lah.

Setelah selesai perhitungan saya masih harus balik ke basecamp untuk laporan, koordinasi, dsb. Kemudian baru selesai malem.

Kalo dipikir sekarang, misal saya dapet tawaran kayak gitu lagi, kok saya ogah ya. Mending nodong suami deh hihihi. Tapi ya, kerjaan kaya gitu jangan diliat dari materinya lah. Pengabdiannya, ciiieee... So saya salut sama yang kemaren mau bersibuk-sibuk ria di TPS. Anda berjasa bagi kami rakyat Indonesia.

Ada yang nungguin 22 Juli? Yuks Mak Irits temenin :)


Btw, yang mau ikutan kuis berhadiah Komik Mak Irits, ditungguin sampai hari ini. Caranya gampil bangets, tinggal komen dapet komik lhooo. Cek dimari yaa http://bit.ly/1wrTmA7

Yang mau ikutan kuis twitternya sila cek fave nya @EmakIrits

17 comments:

  1. Wkwkwk....g kepikiran sampek sonoh missss ngeloakin kertas haha

    ReplyDelete
  2. hihi, ya kali mau ngeloakin kertas suara~ :))
    benar-benar ngirits ya mak. :D

    ReplyDelete
  3. Wkwkwk....ternyata ikut juga mak?aku juga ikutan jd pengawas tp dpt di manyaran.asli ngantuk tenan..byarannya nasi kotak tok hihiji

    ReplyDelete
  4. Hahhaha
    dasar emak2 ngirit bgt ini :D

    ReplyDelete
  5. haha. kertasnya mayan ya kalo diloakin, mak :D

    ReplyDelete
  6. Wih, Mak Irits kreatif banget ya... :D

    ReplyDelete
  7. Hihihi... mau di loakin...
    Emang pandai banget memanfaatkan peluang. :)

    ReplyDelete
  8. Loakin..?
    Itu yang bikin komiknya siapa mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bikin cerita saya, yang gambar suami ^_^

      Delete
  9. Komiknya gaya khas indonesia banget ya?
    Lucu mbak. :D

    ReplyDelete
  10. Semoga saja pemilu yang ada di negara kita ini bisa berjalan dengan bersih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga Indonesia dapat pemimping yang mampu membuat Indonesia Bangga!

      Delete
  11. Komiknya itu buatan sendiri ya mbak? Bagus banget. :)

    ReplyDelete
  12. loh bukannya kertas surat suaranya nanti dibawa ke keluarahan trus kecamatan trus diverivikasi ya, tapi kalau se Indonesia lumayan tuh kalau diloakin

    ReplyDelete
  13. pake software apa kak bikin gambar kaya gitu..?

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)