Tuesday, March 11, 2014

Bijak di Tanggal Muda

Tanggal 11, masih tanggal muda ngga sih? Apa malah ada yang udah kehabisan amunisi (baca:duit) sehingga harus mati-matian berdiet atau ngutang di warung sebelah. Duh semoga tidak ya.

Sebenarnya sih kalo kita bijak di tanggal muda, pasti bakalan aman damai sentosa di tanggal tua. Mungkin ini khusus bagi yang gajian rutin alias pegawai ya. Soalnya kalo pengusaha kan dapat penghasilannya ngga pasti waktunya. Bisa tanggal muda, tanggal pertengahan, atau tanggal tua. Atau mungkin tiap hari gajian. Asiknyaaa... smoga bisa begitu juga, aamiin hihihi.

Bijak di tanggal muda itu yang kayak gimana sih? Saya punya tipsnya.

Pertama, begitu gajian atau terima setoran dari suami, harus kita atur pengeluarannya. Kita bikin amlop khusus di tiap pos pengeluaran. Menentukan pos pengeluaran ini juga ada riknya. Pertama tentu saja, pengeluaran rutin yang sudah tidak bisa di tawar-tawar lagi, seperti tagihan listrik, air, telepon, dan iuran RT. Meskipun tagihan itu tiap bulan ga sama persis, tapi kan bisa di rata-rata. Biasanya sih ngga beda jauh kalo saya. Kalo sudah sisanya bisa dibagi lagi, buat belanja bulanan, harian, tabungan, dll.


gambar dari sini
Bayar iuran wajib di awal bulan. Kalo tagihan listrik dll nya itu kan biasanya mulai bisa bayar di tanggal lima ya, nah begitu tanggalnya langsung dibayarkan, jangan ditahan-tahan, nanti malah kepake buat yang lain.

Belanja kebutuhan sebulan bisa kita aplikasikan untuk sesuatu yang ngga gampang basi. Seperti minyak goreng, beras, tepung, susu, sabun, dll. Lakukan di awal bulan juga. Cari supermarket yang paling banyak menyediakan barang kebutuhan kita, dan paling murah. Supaya sekali jalan, sekali repot dalam sebulan dan sekali aja bayar parkir tentunya hihihi. Untuk camilan, jangan beli banyak-banyak ya, karena bisa-bisa baru dua hari udah habis *hihi pengalaman pribadi.

Belanja harian merupakan belanja untuk kebutuhan makan sehari-hari seperti sayur, ikan, buah, dll. Banyak orang yang di awal bulan menunya yang mahal-bahal macam daging, ayam, udang, dll. Pas diakhir bulan mau beli lauk eh uangnya udah habis. Strateginya adalah, setelah menentukan anggaran belanja harian dalam sebulan, kita itung lagi berapa jatah perharinya.

Misalnya jatah belanja harian perbulan Rp.600.000, berarti perhari sekitar Rp.20.000. Kalau ada kulkas di rumah, saya menyarankan belanja langsung untuk tiga hari, apalagi kalau pasarnya agak jauh, biar ga capek bolak-balik. Saya sendiri biasa belanja tiga hari sekali. Nah, kalo udah ditentukan belanja seharinya Rp.20.000 berarti tiga hari Rp.60.000. Sekali ke pasar saya bawa uang Rp.60.000 itu. Belanja hari itu harus cukup untuk tiga hari makan. Kalau saya beli daging setengah kilo Rp.40.000, sisanya masih bisa buat beli tempe, tahu, sayuran dan buah-buahan yang lagi musim (biar murah gitu loh). Jadi kombinasikan aja protein hewani dan nabati dalam tiga hari.

Begitulah beberapa hal yang biasa saya lakukan. Bijak di tanggal muda agar tenang pas tanggal tua. Bagaimana denganmu?

@MissHagemaru

16 comments:

  1. Hiihi kl saya belanjanya seminggu sekali miss itupun di kedai soalnya pasar jauh... :)

    ReplyDelete
  2. Kalo kami bayar tagihan dulu.. Bayar hutang.. Zakat.. Investasi. Udah deh setelah itu sisanya dihabisin. Hihihi

    ReplyDelete
  3. tips untuk yang gajian setiap hari miss gimana?...
    Kadang2 kalo ada shodaqoh ndak kepikiran langsung pengin ngeluarin miss..
    sama tips juga yang jarang bawa uang kuartal, karena dapetnya transferan terus miss...

    I Love MisHegemeru

    ReplyDelete
  4. Bijak di tanggal muda.....selamat saat tanggal tua. ha...ha...nice sharing miss hagemaru :)
    suka!

    ReplyDelete
  5. Copy ...
    Kirim ke "menteri keuangan" ... hahaha

    Salam saya

    (11/3 : 3)

    ReplyDelete
  6. saya pernah ngalami kayak begituan juga mak,,memang kita harus bijak dalam mengatur keuangan,,biar hidup ini tidak berhutang,,,

    ReplyDelete
  7. Hahaha
    Saya belum sejauh ini mbak..
    Hanya sekedar memenuhi target dalam besaran tabungan saja.. :)
    Maklumlah, masih sendiri..

    ReplyDelete
  8. Xixi... iya mbak, aku ke pasar seminggu 2x meski dekat banget. budgetnya juga ga jauh dari 50 ribu. Ntar nyampe rumah semua sayur dan bumbu dicuci. bawang2an dikupas, cabe-tomat dipetik tangkainya. khusus bumbu, 1 minggu sekali, lebih awet dan tetap segar jika sudah dicuci.

    ReplyDelete
  9. Belanjanya saya sehari dua kali. *lhoh*

    Iya, soalnya ke warteg terdekat, jadi harus 2 kali sehari jajannya. :D

    ReplyDelete
  10. susah sekali membuat perencanaan uang yang baik, terutama jika gajinya tidak sebesar anggota DPR...

    ReplyDelete
  11. aku bayar2 di akhir bulan mbak, maklum agjiannay akhir bulan hehehe

    ReplyDelete
  12. Saya nyari komiknya mak .. gak ada ya :)

    ReplyDelete
  13. aku abis gajian langsung bayar tagihan rutin, Mak.
    tapi kayanya harus ngikutin sarannya nih, belanja keperluan yang ga basi di awal bulan, tapi malesnya awal bulan pasti kasirnya antri bingits :(.

    Makasih infonya, Mak

    ReplyDelete
  14. keren mak tipsnya terutama untuk yang bergaji bulanan, tapi daku gaji suami freelance ik hehe :D

    ReplyDelete
  15. tipsss nih mak,
    nanti tak praktekkan kalau udah berumah tangga :D

    ReplyDelete
  16. bener, mak. bayar iuran wajib itu di awal, kalo belakangan sering kelewat deh :D

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)