Saturday, January 4, 2014

Pembukuan Keuangan Rumah Tangga

Postingan kedua, wih dari judulnya sepertinya serius dan penting nih. Pembukuan Keuangan Rumah Tangga.

Udah sekitar setahunan saya mencatat pemasukan maupun pengeluaran pada buku kas. Awalnya karena saya suka terheran-heran ini uang susah nyarinya kenapa cepet banget abisnya. Apalagi kata suami saya itu suka mendadak amnesia kalo perihal keuangan. Kalo soal bayar-membayar pasti saya bakalan bilang. "Perasaan baru kemaren bayar deh, kok bayar lagi." Tapi kalo perihal gajian, "Perasaan udah lama banget ya ngga gajian." Padahal baru seminggu lalu suami setoran hihihi.

Daripada kemudian saya mengkambinghitamkan tuyul-tuyul yang ada di rumah *eh emang di rumah ada tuyul gituh? langsung merinding, mending seluruh pemasukan dan pengeluaran saya catet aja. Ya, SEMUA. Transaksi kecil sekalipun, seperti beli somay yang cuma lima ribu perak juga tetep dicatet. Keliatannya sih emang kecil tapi coba kalo tiap hari belinya, jadi besar juga kan.

Ternyata mencatat pemasukan dan pengeluaran seperti ini banyak manfaatnya lho. Selain kita bakalan tahu detail berapa pemasukan dan pengeluaran dalam sebulan, bisa jadi pengingat harga-harga juga untuk barang yang kita beli. Misal, eh dulu beli lemari harganya berapa ya? Tinggal buka aja deh buku kas.

Perihal keuangan itu sensitif, kadang bisa menimbulkan peperangan dalam rumah tangga. Bisa aja suami menganggap kita boros, baru aja dikasih duit kok udah abis aja, padahal emang kebutuhan lagi banyak-banyaknya. Kalo dicatat kita kan jadi punya alat bukti gituh untuk menyangkal. "Aku ngga boros kok, bulan ini keperluan pribadi yang kubeli hanya tas dua buah, sepatu tiga, jam tangan dari emas, samaa cincin berlian." *langsung digiring suami ke pegadaian.

Untuk pencatatan ini saya sarankan sih bukunya beli aja yang udah ada garis-garisnya gitu, biar praktis. Lho miss Hagemaru ini gimana sih katanya menjunjung tinggi nilai-nilai penghematan? Kenapa ngga pake kertas bekas aja ntar digarisin sendiri. Jangan-jangan udah disponsorin sama pabrik buku kas lagi. Hahaha aamiin.
bukunya kayak gini nih, gambar dari internet

Pernah sih dulu make kertas bekas yang distaples, trus digarisin, tapi... jadinya ribet, malah males sendiri, karena tiap mau ngisi harus garisin dulu. Udah gitu ngga rapi pula. Kalo diitung-itung waktu dan tenaga yang kita habiskan buat bikin buku kas sendiri dibandingkan sama uang yang dikeluarkan buat beli, lebih menguntungkan beli. Harganya murah kok.

Jadi mendingan.. kertas bekas yang udah dikumpulin ituh diloakin aja, trus uangnya buat beli deh hehe, gimana ide brilian kan?

50 comments:

  1. hehehe..saya juga nulis kok mbk,lebih tertata aja...jelas dan transparan xixix

    ReplyDelete
  2. Pernah punya buku khusus juga biarpun dr buku bekas, dan pernah juga jadi perang dunia di rumah.. gegara pemasukan dan pengeluaran ngak imbang, kayaknya mesti dimulai lagi nih miss hagemaru.

    ReplyDelete
  3. Saya mulai 'memaksa' diri bikin laporan keuangan lagi nih mbak, setelah biasanya cuma bertahan di awal2 bulan doang. Tapi bener tuh kalo pake buku biasa, ujung2nya males karena harus ngegaris2in dulu, dsb. Jadinya sekarang saya pake excel di googledocs aja, jadi filenya bisa dibuka dimanapun dan bisa langsung update juga lewat gadget kalo abis melakukan pengeluaran. :D

    Salam kenal mbak! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam knal juga mak, pake exel malah enak lagi bisa otomatis ngitung, ngga perlu pejet2 kalkulator lagi

      Delete
  4. untuk konsisten nyatetnya itu lho mba yang beraaaaat..(untuk pemalas nan tidak telaten macam saya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sst... kadang saya juga suka dijamak nyatetnya, setelah berapa harii gitu bru dicatet hihih

      Delete
  5. saya juga suka nyetet pas awal2 bulan. ntar kalo sekitaran tgl 10 ke atas mulai deh lupa-lupa :D

    ReplyDelete
  6. biasanya awalnya doang yang bagus, selanjutnya makin jarang catatnya..itu sih saya biasanya he he :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata banyak juga yang cuma rajin di awal2 tok :D

      Delete
  7. pernah, awal2 saja, setelah itu bablas, habisnya ga telaten gitu dan lupaan lagi...

    ReplyDelete
  8. dulu nyatet, sekarang males je mbak, jangankan nyatet begitu, lha wong mandi aja males.. wakakakak #skipping

    ReplyDelete
  9. nyatet tuh yg paling semangat pas habis terima duit. tapi begitu saldo mulai menipis, langsung ngeriiiiii booooo... tutup buku langsung :D

    ada catetan blanja yg via online juga mak, apik kiye amplop[dot]in, coba deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. baru tahu aku catatan blanja online ituu, mluncur ahh

      Delete
  10. Saya nyatetnya di hape dulu kalo abis belanja atau post it (nyolong dari kantor) masukin dompet baru di rekap lagi nyampe rumah hohoho. Mulai sadar diri inih kenapaa duitt berkuraangg mulu bukannya nambah hahaha. Eh pencatatan gini biasa dalam rangka penghematan mau beli apaa gitu. Kalo udh kebeli ya udh bablas lagi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sampe mngkambinghitamkan para tuyul lo mak hihihi

      Delete
  11. wah header e olipe.. hehe.. kalau aku dulu juga nyatetin tapi ga sabaran dadi ga nyatet lagi..

    ReplyDelete
  12. Masalah uang itu harus transparan emang mak walaupun suami istri :D

    ReplyDelete
  13. hehehehehe sama, aku juga teratur nyatat, tapi bukan di buku, aku buat file di excell,

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah juga bikin catatan di excel tapi buat kas kantor

      Delete
  14. saya juga suka nulis ,maak,tapi di android yang saya punya dimaksimalkan note nya hhihi

    XOXO
    http://leeviahan.blogspot.com

    ReplyDelete
  15. Iiih.. ibu2 rajin semua yang komen. Sejak menikah aku ga pernah catet. Yang penting pas suami gajian aku langsung tabung sekian rupiah, sisanya boleh buat beli ini itu. KArena sisanya sudah ditakar pas buat kebutuhan rumah tangga.Kadang2 lebih, kadang2 pas. Dicukup2in, berusaha ga narik yang ditabung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah di pos-pos kan ya mak, aku juga pernah pake sisitem ini tanpa mencatat lagi, tapi suka pnasaran aja, uang habis itu kemana aja yaa

      Delete
  16. Dulu pas saya dan suami punya bisnis kita selalu nyatet supaya uang pribadi dan usaha gak nyampur. Setelah gak berbisnis lagi jadi males nyatet. Tapi baca ini jadi semangat buat mencatat lagi. :)

    Makasi mbak hagemaru :)

    ReplyDelete
  17. aku ndak telaten nyatet-nyatet gitu, mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga sbnernya gitu tapi memaksakan diri, kadang suka lupa juga sih hihhi

      Delete
  18. kau butuh asisten pribadi untuk nyatet mbak. secara buku aku udah punya belei beberpa bulan kemarin di ADA hihi

    ReplyDelete
  19. kepada calon ibu wajib menyimak nih

    ReplyDelete
  20. Saya lebih suka membagi pos keuangan yang sudah diperkirakan itu berdasarkan pos-pos tertentu, misal .. pos pengeluaran bbm atau transpot, pos jajan dan biaya sosialisasi.. Jadi misal kalau dalam satu waktu pengeluaran saya pada pos tertentu sudah mencapai limit, maka bagaimanapun saya akan rem pengeluaran untuk itu, apapun alasannya dan biarpun anggaran di pos lain masih bersisa.. biar disiplin aja gitu hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu juga iya, tapi kalo dicatet kan jadi tau buat apa2 aja

      Delete
  21. iya mb, penting banget dicatet, karena kadang megang uang sekian ujung-ujungnya kepake dikit-dikit dan lupa buat aja uang tadi hehehe

    ReplyDelete
  22. jadi senyum sendiri baca ini, beli sepatu tas cincin katanya bukan pemborosan, hehehe, ya langsung digiring ke pegadaian deh hehehe

    ReplyDelete
  23. Aku juga dah 3 tahun ini nyatet, tapi masih bolong2 juga kadang bln ini nyatet, kadang bln kmrn ga nyatet...dari buku tulis biasa digaris2in, sampe pake excel sederhana, trus sampe dibikinin rumus2 d excel, dijadiin neraca n laba rugi segala...tapi udah 4 bulan ini kosong,hihihi...parah..

    ReplyDelete
  24. Baru tau ada blog keuangan gini.Suka deh bacanya.Salam kenal mak.Dulu aku juga apa.apa dicatat.Tp malah gak terkontrol.Jd sekarang aku pakai sistem amplop mak.Lebih terkontrol.Abis suami gajian masukin amplop amplop.Pos belanja,arisan,rekreasi,transport,mbak azisten,spp krucils,asuransi,dan amplop zakat or sedekah.Lebih enak ngontrolnya.Tgl 20 an intip.Pos mana yg sdh tipis atau kosong.Jd tinggal ngerem di hari hari terakhir.

    ReplyDelete
  25. hahaha.. saya banget itu.. gajiaan berasaa lama banget banget.. habisnya berasaa cepat banget...

    ReplyDelete
  26. ide bagus nih,patut dicoba ^-^.siapa tau bisa lbh mikir2 klo mau ngeluarin duit :D

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)