Tuesday, January 14, 2014

Hemat Demi Hajat Hidup Orang Banyak

Irit atau hemat sepertinya sudah mendarah daging pada sebagian besar emak-emak di muka bumi ini. Apalagi yang berwatak hagemaru kayak eykeh. Belum jadi emak aja udah nampak bibit-bibit keiritannya.

Irit bukan berarti pelit... Meskipun banyak emang orang yang mengaku irit kemudian terjerumus menjadi pelit. Ada juga yang cuma irit aja, tapi orang mengecapnya sebagai pelit.

Irit bukan berarti pelit. Terkadang, irit atau hemat itu bisa berguna untuk hajat hidup orang banyak.

Misalnya nih ya, kalo saya terima kado, saya akan membukanya dengan hati-hati. Kertas kadonya kalo masih bagus akan saya simpan dengan baik, mungkin suatu saat bisa digunakan lagi. Kalo udah jelek ya satuin sama barang bekas lainnya, jual di tukang loak bisa jadi duit. Irit kan? Tapi sebagian orang pasti ada yang bilang saya pelit. "Kertas kado kan murah, beli lagi aja kalo butuh. Pelit amat sih!"

Lho ini bukan sekedar menghemat pengeluaran pribadi saja. Tapi dengan begini, saya akan mengurangi sampah dan secara tidak langsung (meskipun tidak signifikan jika hanya saya yang melakukannya) menyelamatkan pohon sebagai bahan baku pembuat kertas kado. Kalo pohon terselamatkan , udara menjadi bersih, habitat para hewan pun terlindungi.

Inilah yang saya sebut hemat demi hajat hidup orang banyak. Kamu punya contoh lainnya, yuk share. Go Green, Hijau di bumi hijau di kantong hihi apa cobaaa...

Tulisan ini diikutsertakan pada “Giveaway Irit tapi Bukan Pelit” yang diadakan oleh Kakaakin

27 comments:

  1. Ya, benar banget.. sesuatu dari barang bekas.. bisa bermanfaat jadi yang berharga....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaa, jangan buru2 dibuang, sinih kumpulin di rumahku ntar ku loakkin hihi

      Delete
  2. Di mata orang irit itu segala hal bisa jadi uang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lah fen apalagi bagi emak2 macam kite :D

      Delete
  3. Kalo saya sih biasanya kertas kado bekasnya dipakek buat sampul buku.. :)

    Salam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo unuk sampul buku tulis bagus juga tuh, tapi kalo sam-pul buku bacaankayaknya lebih enak pk yg transparan yaa

      Delete
  4. apakah itu ngga dianggap mengumpulkan harta dan menghitung hitungnya, yang berarti bakhil seperti yang ada pada surat Al humazah dan Al maun?

    dan apa tidak diterima di sisi Allah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah2an tidak mas, insyaAlloh untuk zakat dan sedekah ngga diirit2 :)

      Delete
  5. bener, tuh, Mak. Btw, kok, gak pake kartun sih? Saya mulai jatuh hati sama miss Hagemaru. Pas karakternya buat emak-emak pelit eh irit hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. maunya sih gtu maak, tapi illustarornya mau ngga yaaa hihih

      Delete
  6. sama ma mas Rosid, kertas kado bekas yg masih bagus bisa buat sampul buku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat sampul buku sekolah noofa nanti mak :)

      Delete
  7. Iya benar mba, hemat bukan berarti pelit.. eh iya, saya suka banget lo sama kartun di header mba.. terutama potong harga beli satu dapat 5 hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas, ternyata laki-laki juga suka sama beli satu gratis lima ya, kirain cuma emak2 aja hihihi

      Delete
  8. "Hijau di bumi, hijau di kantong"
    Qute-nya bagus banget nih. Hihi...

    Terima kasih udah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehh sohibul hajat udah datang.. hihi quote ngawur itu Kak :D

      Delete
  9. kalau kita memberikan kado sudah rapih membungkusnya, nanti yang buka main sobek ya mbak kebanyakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kok berasa eman2 ya mbak, mending dibungkus krtas koran aja

      Delete
  10. ini suamiku bangeet iniiih.. membuka kado dengan hati - hati. tetapi pas make lagi, itu akuuuh banget. dan nanti bagian yang kusut diakalin dengan ditempel bunga atau pita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bener mbak yang kusut ditempel2in biar ga kliatan

      Delete
  11. sama banget miss hagemaru,, aku juga kalo masalah kertas terutama menerapkan "reduce, reuse, recycle" hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. meskipun hagemaru tapi tetep cinta lingkungan... :

      Delete
  12. Ish, bener banget klo hemat itu bukan pelit. Sukses Mba Rahmi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas Dani sudah menguatkan akuuh hihhi

      Delete
  13. Saya kadang masih memakai kertas bungkus kado untuk sampul buku, kadang untuk melapisi kotak bekas biar terlihat cantik, kadang juga bikin kreasi pigura dari kardus bekas yang dilapisi kertas kado bekas. Bukan karena pelit dan gak mampu beli kertas kado.

    Saya sependapat dengan ungkapan diatas. Rasanya sayang banget kalau harus mengakhiri riwayat yang panjang demi terciptanya selembar kertas itu di tong sampah. Rasanya proses yang sudah menyakitkan kita akhiri dengan menyakitkan pula.

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    ReplyDelete

Maaf ya iriters karena banyaknya spam yang masuk, semua komen dimoderasi dulu. Terimakasih sudah berkunjung :)